Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

Loading

You are hereArtikel / Persiapan Spiritual

Persiapan Spiritual


Persiapan spiritual

Anda telah memperbarui paspor Anda, mengemas barang bawaan dengan sempurna, dan bahkan sudah membuang sampah ke luar rumah. Apa lagi yang masih perlu dilakukan? Persiapkan pikiran dan hati Anda.


Jika semua yang perlu Anda lakukan adalah mempersiapkan diri menghadapi kondisi lingkungan di tempat yang Anda tuju, Anda kehilangan sisi "misi" dalam perjalanan misi Anda. Anda tidak hanya perlu mempersiapkan perjalanan Anda, tetapi juga misi Anda, dan itu berarti memastikan bahwa jiwa Anda berada di tempat yang tepat.

Seperti halnya Anda tidak ingin melakukan perjalanan tanpa lebih dulu menyiapkan peralatan yang tepat, Anda pun sebaiknya tidak melakukan perjalanan misi tanpa lebih dulu mempersiapkan pikiran dan hati Anda.

Selaraskan hati dengan tujuan Anda.

Jika kita jujur dengan diri kita sendiri, kadang kala kita punya motif-motif tersembunyi ketika melakukan sebuah perjalanan misi. Kita ingin bepergian. Kita ingin mengenal pria atau wanita tertentu. Kita ingin merasa nyaman dengan diri kita sendiri. Kita ingin terlihat sebagai orang Kristen yang lebih baik ketika kita kembali.

Namun, perjalanan Anda memiliki tujuan yang lebih besar. Ajukan kepada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut ini dengan jujur, dan usahakan jangan hanya membaca sepintas. Pertanyaan-pertanyaan ini adalah pertanyaan-pertanyaan sederhana, tetapi akan membantu memfokuskan pikiran dan hati Anda pada tujuan perjalanan Anda.

Apa saja alasan saya mengikuti perjalanan ini? Apakah saya punya motif-motif tersembunyi dengan mengikuti perjalanan misi ini? Apa saja itu? Berdasarkan motif-motif saya sekarang ini, jika saya pergi hari ini, apakah yang menjadi fokus utama perjalanan saya? Kira-kira apa yang penduduk lokal rasakan tentang motif-motif saya ini? Kira-kira apa yang Tuhan rasakan tentang motif-motif tersebut? Apa tujuan utama perjalanan saya? Apa yang seharusnya menjadi fokus saya? Mengapa saya perlu sungguh-sungguh menyelaraskan fokus saya dengan tujuan utama perjalanan ini?

Sambutlah anugerah dalam segala situasi.


Map Hands

Allah telah memilih Anda untuk pergi. Ia ingin menggunakan Anda sebagai alat-Nya. Mengapa? Apakah karena Anda rajin membaca Alkitab setiap hari pada bulan ini? Atau, karena Anda punya pengetahuan yang luar biasa tentang kebudayaan Afrika? Mungkin tidak. Itu semata karena anugerah-Nya. Mungkin saja ada orang-orang yang lebih pintar, lebih bijaksana, dan lebih memahami Alkitab di luar sana, tetapi Ia memilih Anda. Allah, melalui anugerah-Nya, telah memilih Anda untuk pergi, jadi Anda harus pergi dengan rasa syukur. Apa artinya? Itu berarti mempraktikkan sifat-sifat yang sering kali tidak sesuai dengan keinginan kita. Ini soal merespons ketimbang bereaksi.

Jika penerbangan Anda mengalami penundaan, jika mereka kehabisan menu vegetarian di dalam pesawat, jika makanannya terasa aneh, jika Anda tidak bisa tidur nyenyak, jika Anda diigigit serangga, terimalah ....

Ubahlah kekeraskepalaan menjadi fleksibilitas; ubahlah keluhan menjadi rasa syukur; ubahlah pergunjingan menjadi kebesaran hati; ubahlah sarkasme menjadi kebaikan; dan ubahlah penghakiman menjadi rasa syukur.

Anda memang tidak bisa begitu saja menjadi seseorang yang penuh dengan rasa syukur. Ini adalah sebuah pola pikir yang harus dengan sengaja selalu Anda lakukan dan latih. Ajukan kepada diri Anda pertanyaan-pertanyaan sederhana ini guna mulai mempersiapkan pikiran dan hati Anda merespons situasi-situasi sulit dengan rahmat.

Dapatkah saya mengantisipasi situasi apa pun dalam perjalanan misi saya mengingat saya mungkin saja mengalami kesulitan untuk menerima anugerah? Seperti apa "merespons dengan rasa syukur" situasi-situasi sulit seperti itu? Apa yang dapat saya lakukan sekarang untuk mempersiapkan pikiran dan hati agar saya menerima anugerah dengan sungguh-sungguh sepanjang perjalanan misi saya?

Mempersiapkan diri untuk melayani orang lain.

Terkadang, kita begitu fokus pada pengumpulan dana dan persiapan yang tepat sehingga kita lupa mempersiapkan diri untuk melayani orang-orang baru yang akan kita temui sepanjang perjalanan misi. Mempersiapkan pikiran dan hati Anda untuk orang lain berarti memasuki komunitas mereka dengan kerangka berpikir yang benar. Ajukan kepada diri Anda pertanyaan-pertanyaan di bawah ini untuk membantu menyiapkan diri Anda melayani komunitas baru dengan efektif.

Pikirkan tentang orang-orang yang akan Anda layani. Menurut Anda, seperti apa kehidupan sehari-hari mereka? Apakah kebutuhan terbesar mereka menurut Anda? Apakah itu kebutuhan spiritual (untuk belajar lebih jauh tentang Yesus) atau kebutuhan fisik (untuk menerima dukungan nyata dan fisik)? Apa masalah-masalah yang menyebabkan mereka membutuhkan hal-hal tersebut? Apa yang akan mencegah penduduk setempat memenuhi kebutuhan-kebutuhan tersebut? Bagaimana Anda akan mencoba melayani dan memenuhi kebutuhan-kebutuhan itu? Apa yang bisa Anda lakukan ketika Anda sudah kembali pulang untuk membantu para penduduk lokal terus memiliki kemajuan dalam pemenuhan kebutuhan spiritual dan fisik mereka?

Setelah Anda kembali.

Wah! Sebuah perjalanan yang melelahkan. Sekarang, karena Anda sudah di rumah, Anda mungkin melihat dunia sekitar dengan cara yang baru. Beberapa orang menyebut hal ini sebagai "guncangan budaya arus balik". Beberapa yang lain menyebutnya sebagai bagian dari pengalaman "puncak spiritualitas". Apa pun itu, hidup Anda sudah berubah. Namun, tidak untuk waktu yang lama.

Anda akan menceritakan perjalanan Anda kepada orang lain dan mereka tidak mengerti. Anda akan menunjukkan kepada mereka foto-foto perjalanan Anda dan mereka akan mengatakan, "Oh ya, itu bagus." Namun, ikatan antara Anda dan tim Anda luntur. Anda akan kembali ke sekolah. Kembali bekerja. Pikiran dan hati Anda akan kembali seperti sebelum Anda pergi ... jika Anda tidak membuat perubahan-perubahan yang sengaja Anda upayakan.

Apakah Anda tahu bahwa Allah yang memberi Anda pengalaman luar biasa dalam perjalanan ke luar sana adalah sama dengan Allah ketika Anda berada di negara Anda? Allah adalah sama, baik itu di Uganda, Argentina, maupun di Amerika Serikat. Andalah yang berubah dan mata Andalah yang terbuka ketika Anda pergi ke luar negeri. Sekarang, karena Anda tahu apa yang bisa Ia lakukan, waktunya untuk membawa pengalaman itu pulang.

Ajukan kepada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut ini beberapa hari setelah Anda kembali dari perjalanan Anda. Pertanyaan-pertanyaan di bawah ini akan membantu memastikan bahwa perubahan hidup yang sudah Anda alami akan terus berkelanjutan.

Apa yang saya pelajari tentang diri saya selama perjalanan? Apa yang saya pelajari tentang Allah selama perjalanan? Apa yang mengubah diri saya selama perjalanan? Apa yang memicu perubahan itu? Apa yang bisa saya lakukan sekarang sehingga perubahan itu tetap melekat pada diri saya? Apa yang sudah saya pelajari tentang tujuan Allah bagi hidup saya? Langkah-langkah apa yang bisa saya ambil selama satu bulan ke depan untuk menyelaraskan hidup saya dengan apa yang sudah saya pelajari tentang tujuan Allah bagi hidup saya?

Jangan berhenti sekarang.


Keep Calm and Spread the Gospel

Jika Anda jujur menjawab semua pertanyaan itu, selamat. Anda memanfaatkan hampir semua kesempatan yang Tuhan berikan untuk Anda. Jangan berhenti sekarang! Tetaplah fokus dan mulailah mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menyelaraskan apa yang sudah Anda pelajari dengan tujuan Allah bagi hidup Anda. Anda bisa melakukannya. (t/Aji)

Download Audio

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Prepare My Mission
Alamat situs : http://preparemymission.com/spiritual-prep/
Judul asli artikel : Spiritual prep
Penulis artikel : CJ dan Teri
Tanggal akses : 14 November 2016