Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

Loading

You are hereBrazil Tahun 2004

Brazil Tahun 2004


Firman Allah akan menjangkau lebih banyak orang melalui pelayanan misi via radio. Karena itu, sungguh bersyukur untuk keberadaan Trans World Radio (TWR). Pelayanan TWR minggu lalu mendedikasikan transmitter gelombang pendek 50.000 watt untuk Santa Maria, Brazil. Menurut perwakilan TWR, transmiter tersebut berpotensi untuk menjangkau lebih dari 175 juta orang. Perwakilan ini mengharapkan lebih banyak hal terjadi selain adanya sinyal gelombang pendek. "Ada banyak pendengar di Brazil yang memanfaatkan sinyal gelombang pendek tersebut. Kami telah memiliki dua gelombang pendek berukuran 10 kilowatt dalam dua tahun terakhir ini. Kami sudah sangat puas dengan respon yang masuk. Ada banyak area di Brazil yang tidak bisa dijangkau dengan mudah oleh sarana lain selain radio." Ada beberapa program yang akan dirilis dalam bahasa Portugis. Setelah itu, segera menyusul program-program dalam bahasa suku seperti Amazon. Kami juga akan menyiarkan program tersebut dalam bahasa Makuxi, Baniua, dan Ticuna yang sama sekali belum pernah didengar orang luar. Kami percaya bahwa Allah juga akan memampukan kami untuk menyiarkan program itu dalam bahasa Spanyol karena transmiter yang baru bisa memancarkan gelombang ke beberapa negara di luar Brazil.
Sumber: Mission Network News, December 2nd, 2004



  • Bersyukur untuk TWR yang telah mendedikasikan transmitter baru untuk wilayah Santa Maria. Doakan supaya melalui transmiter tersebut semakin banyak pendengar dapat mengenal Injil dan menerima-Nya.

  • Doakan proses penerjemahan program-program radio dalam bahasa suku Amazon, Makuxi, Baniua, dan Ticuna. Dengan demikian bisa menjangkau wilayah-wilayah terpencil yang susah dijangkau dengan sarana penginjilan lainnya.

e-JEMMi 50/2004



Minggu lalu, Sammy Tippit Ministries diminta untuk memberitakan Injil kepada lebih dari 20 juta orang di kota kunci Brazil. Elliot William adalah salah seorang dari tim yang beranggotakan 300 orang Amerika. Tim ini melakukan pelayanan di seluruh wilayah Sao Paulo. William mengatakan kepada lebih dari 450 petobat baru bahwa untuk langkah selanjutnya, mereka seharusnya mengikuti pemuridan. "Semua gereja di sana dan para pendeta akan mendata semua orang yang telah menerima Yesus. Itulah tantangan yang diberikan kepada para pendeta ketika kami berdiskusi dengan mereka. ´Kami telah menanam benihnya, selanjutnya ini merupakan tanggung jawab para pendeta untuk merawat dan menyirami benih tersebut, memelihara kehidupan rohani mereka dan menolong mereka untuk bertumbuh dalam kedewasaan rohani.´" Usaha penginjilan tersebut merupakan kerja sama dengan Konvensi Baptis Sao Paulo. William mendorong para pemimpin gereja untuk berdoa ketika visi tentang pelayanan misi tersebut mulai nyata. "Kasih Yesuslah yang kami sharingkan dan kami taruh dalam hati mereka. Dengan demikian, mereka juga bisa mulai mensharingkan kasih Yesus tersebut kepada kepada orang lain, dimulai dari keluarga mereka, kemudian tetangga mereka, dan bahkan mungkin kepada penduduk negara-negara lain."
Sumber: Mission Network News, 30 July, 2004



  • Doakan agar para petobat baru itu mau bergabung dalam kelompok pemuridan yang diselenggarakan oleh gereja-gereja di Brazil, supaya mereka mengalami pertumbuhan rohani.

  • Berdoa supaya para petobat baru bersama dengan para pendeta yang membimbingnya ditolong untuk memberitakan Injil kepada orang- orang di sekitarnya yang belum menerima Kristus.

e-JEMMi 33/2004



Apakah akan tiba waktunya bagi para pemain sepak bola Kristen untuk bergabung dalam tim Irak? Thomas Krallmann, seorang misionaris Jerman yang beristrikan orang Brazil, telah melihat gelombang baru misionaris.

"Di tahun 2001 15,6% populasi Brazil adalah orang-orang Kristen yang telah lahir baru -- sekitar 25,6 juta orang. Beberapa denominasi bertumbuh sekitar 25% per tahun. Hampir di setiap keluarga Brazil pasti mempunyai 1 anggota keluarga yang Kristen. Orang-orang Kristen terlihat secara nyata dalam masyarakat Brazil, baik di gereja-gereja yang tak terhitung banyaknya, dan juga dalam bisnis. Surat kabar harian baru-baru ini menerbitkan laporan 10 halaman tentang gereja yang mandiri, tanpa sekalipun mencela dan menganggapnya sebagai sekte. Ratusan ribu anak bertumbuh dalam nilai-nilai kekristenan, dan mereka menganggap penginjilan sebagai suatu kebiasaan yang tidak perlu dilarang. Orang-orang Brazil juga bisa diterima oleh negara-negara lain karena kebaikan hatinya. Bagaimana jika setiap 1000 orang Kristen mengutus seorang misionaris? Hal ini berarti akan ada 26.400 orang Brazil yang terlibat dalam ladang misi. Bayangkan jika ada orang-orang Brazil Kristen yang menjadi pemain dalam Liga Irak!"
Sumber: FridayFax, June 11, 2004



  • Bersyukur untuk pertumbuhan kekristenan di masyarakat Brazil. Berdoa supaya iman mereka terus bertumbuh dan lebih banyak lagi orang Kristen yang menginjili yang belum lahir baru dalam Kristus.

  • Doakan untuk orang-orang Kristen Brazil yang mempunyai kerinduan untuk menjadi misionaris lintas budaya supaya diperlengkapi, khususnya untuk siap diutus ke negara-negara yang masih tertutup untuk Injil, seperti Irak.

e-JEMMi 25/2004