Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

Loading

You are heree-JEMMI No.29 Vol.04/2001 / Suku Bentong (Sulawesi Selatan)

Suku Bentong (Sulawesi Selatan)


Suku Bentong mendiami daerah perbukitan Bulo-Bulo, Kecamatan Tanete Riaja, Kabupaten Barru, Sulawesi Selatan. Menurut orang Bentong yang biasa berkelana di hutan semak-semak ini, mereka adalah keturunan putra Raja Bone yang kawin dengan putri Raja Ternate. Sumber lain menyebutkan bahwa mereka ini adalah keturunan orang Bugis dan Makasar. Hal ini dapat dilihat dari adat istiadat dan bahasa mereka yang dipengaruhi oleh unsur-unsur kebudayaan Bugis dan Makasar. Suku bangsa yang hidupnya berpindah-pindah ini masih dikategorikan sebagai masyarakat "terasing."

Sebagian besar orang Bentong hidup sebagai petani dan nelayan. Hasil utamanya kopra, padi, dan hasil hutan. Pohon kelapa tumbuh baik di seluruh pantai Barru.

Orang Bentong kebanyakan beragama Islam. Namun kepercayaan asli mereka adalah kepercayaan dan pemujaan terhadap roh nenek moyang dan benda-benda yang dikeramatkan. Mereka percaya bahwa pemujaan (arajang) akan mendatangkan keselamatan dan harus dilakukan untuk menghindari kutukan. Pemujaan lainnya dilakukan terhadap pantansa, yaitu rumah-rumahan kecil berwarna kuning sebagai lambang dewa.

Suku Bentong membutuhkan bantuan dalam pengelolaan hasil-hasil perkebunannnya agar bisa memberi hasil yang lebih berarti. Di samping itu, masyarakat Bentong, umumnya belum mengenal sekolah, baik untuk orang tua maupun bagi anak-anak mereka. Mereka membutuhkan pendidikan. Untuk kesehatan, orang Bentong menganggap kebersihan sebagai sesuatu yang menghambat kegiatan mereka sehari-hari, akibatnya mereka banyak yang terserang penyakit malaria, disentri, kulit mata, dll..

Populasi : 25.000 jiwa
Bahasa : Bentong
Anggota Gereja : 100 (0,4 persen)
Alkitab : Tidak Ada
Film Yesus : Tidak Ada
Radio : Tidak Ada

Pokok Doa:

  1. Mari berdoa agar ada pelayan-pelayan Tuhan yang mau diutus ke tengah-tengah suku Bentong dan mengabarkan Injil kepada mereka.

  2. Doakan agar melalui doa-doa yang dinaikkan bagi suku Bentong ini, dapat mengalirkan kuasa Allah untuk mematahkan kuasa kegelapan yang saat ini masih dipuja oleh warga suku Bentong.

  3. Berdoa juga untuk pemenuhan kebutuhan tenaga ahli di bidang pendidikan, kesehatan, dan pengelolaan hasil-hasil perkebunan.

Sumber: CD-ROM SABDA

e-JEMMi 29/2001