Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

You are hererenungan / Hati Seperti Apa yang Tuhan Inginkan?

Hati Seperti Apa yang Tuhan Inginkan?


By suwandisetiawan - Posted on 15 March 2019

Anak-anak biasanya sukar menahan luapan kegembiraan. Tawa mereka begitu lepas saat bermain atau mendapati sesuatu yang lucu. Di sisi lain, orang dewasa umumnya sulit memiliki hati yang gembira. Kita merasa beban dan pergumulan hidup terlalu berat sehingga lupa untuk bersyukur dan bersukacita. Jangankan tertawa, untuk tersenyum saja kita sering lupa.

Hati yang gembira adalah obat yang manjur, tetapi semangat yang patah mengeringkan tulang. – Amsal 17:22

Penelitian membuktikan bahwa hati yang gembira adalah resep ampuh untuk mengalahkan stres, meningkatkan sistem imunitas, dan memperpanjang usia. Yang terpenting, ayat di atas menunjukkan bahwa bukan keadaan yang mengatur sukacita, melainkan hati. Kalaupun kita tidak bisa mengendalikan situasi, kita bisa mengontrol hati. Dan, Allah ingin kita menjaga hati dengan hal-hal yang baik dan benar.

Mengapa hati itu penting?

Tetapi berfirmanlah TUHAN kepada Samuel: “Janganlah pandang parasnya atau perawakan yang tinggi, sebab Aku telah menolaknya. Bukan yang dilihat manusia yang dilihat Allah; manusia melihat apa yang di depan mata, tetapi TUHAN melihat hati.” – 1 Samuel 16:7

Bukalah Alkitab, dan Anda akan temukan banyak sekali kata “hati”. Mengapa Tuhan tertarik dengan hati manusia? Karena, bagian itulah yang tidak bisa kita tutupi dari-Nya. Kita mungkin bisa membohongi manusia dengan penampilan atau ucapan, tetapi Tuhan tahu kedalaman hati setiap orang.

Jagalah hatimu dengan segala kewaspadaan, karena dari situlah terpancar kehidupan. – Amsal 4:23

Orang yang baik hatinya akan memancarkan kebaikan dalam hidupnya. Ketulusan hati akan menuntun kepada hal yang baik pula. Agar hal-hal negatif tidak menggerogoti hati kita, berjaga-jagalah dengan doa dan kekuatan firman Tuhan. Mereka yang senantiasa menjaga hati akan memiliki energi untuk menjalani masa-masa sulit kehidupan.
Ciri-ciri Hati yang Tuhan Inginkan

Inilah ciri-ciri hati yang Tuhan mau kita miliki:

1. Hati yang Menomorsatukan Tuhan

“Hai anakku, berikanlah hatimu kepadaku, biarlah matamu senang dengan jalan-jalanku.” – Amsal 23:26

Ada orang yang enggan menyerahkan hatinya kepada Tuhan karena berjuta alasan. Sibuk kerja, komunitas tidak asyik, aturan firman terlalu mengekang, dan lain-lain. Namun, Tuhan telah berjanji, ketika kita menomorsatukan Dia dalam setiap aspek kehidupan, kita akan dibahagiakan oleh jalan yang Tuhan pilihkan bagi kita.

2. Hati yang Meluapkan Hal Baik

“Tetapi apa yang keluar dari mulut berasal dari hati dan itulah yang menajiskan orang.” – Matius 15:18

Dengan mulut yang sama, kita bisa memaki orang atau memuji Tuhan. Jadi, hati-hatilah dalam berucap, karena dari situlah orang dapat melihat siapa kita.

Renungkanlah, apakah kata-kata yang kita ucapkan hari ini baik dan benar? Sudahkah kualitas perkataan kita mencerminkan hati seorang pengikut Kristus?

“Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah.” – Matius 5:8

3. Hati yang Bersih dari Iri

“Hati yang tenang menyegarkan tubuh, tetapi iri hati membusukkan tulang.” – Amsal 14:30

Iri hati adalah kejahatan tidak kasatmata, karena hanya Tuhan dan orang yang bersangkutan yang tahu isi hatinya. Berhentilah iri, karena itu sama dengan merusak diri sendiri dan tidak akan membawa sukacita dalam hidup Anda.

“Sebab di mana ada iri hati dan mementingkan diri sendiri di situ ada kekacauan dan segala macam perbuatan jahat.” – Yakobus 3:16

Memang tidak mudah rasanya menerima situasi ketika melihat orang lain meraih kesuksesan atau tampak lebih diberkati. Namun, tetaplah bersyukur dengan apa yang Anda miliki. Hitunglah berkat Anda setiap hari, dan lakukan tiga hal ini untuk menyingkirkan iri hati.

“… dan bergembiralah karena TUHAN; maka Ia akan memberikan kepadamu apa yang diinginkan hatimu.” – Mazmur 37:4

4. Rancangan Hatiku, Rancangan Tuhan

“Banyaklah rancangan di hati manusia, tetapi keputusan Tuhanlah yang terlaksana.” – Amsal 14:30

Mungkin kita sudah menyusun banyak rencana untuk setahun, bahkan beberapa tahun ke depan. Menyelesaikan skripsi, cari kerja, buka usaha, berlibur, melanjutkan studi, menikah, menyicil rumah, dan lain sebagainya. Rencana kita begitu detail, sampai-sampai kita lupa Tuhanlah yang memegang kendali hidup ini.

Tak ada salahnya punya rancangan, tetapi alangkah baiknya jika kita mengikutsertakan Tuhan di dalamnya. Percayalah, rancangan-Nya untuk kita adalah hal yang membawa kepada damai sejahtera.

“Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikianlah firman TUHAN, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan.” – Yeremia 29:11

Mari senantiasa arahkan hati kepada Tuhan. Jagalah hati kita dari segala kecemaran, dan bergembiralah, karena kita percaya bahwa rancangan Tuhan selalu yang terbaik. Amin.

Source : https://gkdi.org/blog/hati-seperti-apa/

Tags