Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

You are hereArtikel Misi / Siapakah Bangsa-Bangsa?

Siapakah Bangsa-Bangsa?


By admin - Posted on 20 July 2022

Menemukan Misi Global Allah

Menurut saya, setiap kali saya memusatkan perhatian pada tujuan global Allah untuk memberitakan kekayaan Kristus yang tidak dapat dipahami kepada semua orang di dunia, Allah mengirimkan dorongan yang tak terduga kepada saya, seolah-olah mengatakan kepada saya, Aku ada di dalam ini, John! Ini tidaklah marjinal untuk panggilanmu. Aku ada dalam hal ini! Berikan dirimu untuk ini. Aku hendak memberkati ini.

Misalnya, konferensi ini telah ada di kalender saya selama berbulan-bulan. Akan tetapi, hanya beberapa minggu yang lalu seorang pendeta bertanya apakah kami bisa makan siang bersama, yang kami lakukan pada hari Senin. Dia mengatakan kepada saya bahwa gerejanya yang terdiri dari sekitar 10.000 orang memiliki visi untuk mengirim 500 misionaris ke suku-suku bangsa yang belum terjangkau di dunia, dan bahwa mereka berada pada angka 146. Dia penuh dengan kisah-kisah yang membesarkan hati tentang campur tangan Allah yang kuat.

Ini adalah pertama kalinya saya bertemu dengannya, dan saat kami berbicara, menjadi jelas bahwa dia tidak menganggap dirinya Reformed dalam teologinya. Akan tetapi, saya mengatakan kepadanya bahwa ketika dia berbicara tentang kuasa supernatural Allah dalam mempertobatkan orang berdosa, dia berbicara seperti seorang Calvinis. Jadi, kami memiliki percakapan yang luar biasa tentang mengapa karismatik membutuhkan teologi Reformed, dan mengapa Calvinis membutuhkan pengalaman karismatik.

Dia memberi tahu saya bahwa gerejanya sangat berkomitmen untuk mengirim orang-orang ke kelompok suku bangsa yang belum terjangkau, sehingga jika seseorang mendaftar untuk mendukung misionaris dan mengatakan bahwa mereka dipanggil ke ladang misi dengan kehadiran misionaris yang sudah ada, gereja tidak menolaknya, tetapi gereja membiayai mereka untuk pergi ke suatu lokasi dengan orang-orang yang belum terjangkau dan menghabiskan waktu berdoa lagi tentang panggilan hidup mereka. Dan, kemudian jika mereka masih yakin, gereja akan mengirim mereka.

Gambar: Alkitab Dunia

Dan, kemudian, seolah-olah saya membutuhkan dorongan pada waktu yang lebih tepat, saya menerima email ini, juga pada hari Senin, yang saya harap dapat mendorong Anda juga:

"Halo Pendeta John,

Setelah bertahun-tahun berkhotbah, mungkin Anda terkadang bertanya-tanya, "Apakah mereka akan pergi? Apakah mereka benar-benar berangkat dan meninggalkan rumah mereka untuk membawa Injil kepada yang belum terjangkau?"

Ya. Setelah menghadiri konferensi CROSS pada tahun 2013, 2016, dan 2019, saya pergi ke Radius dan dilatih di sana. Tiga bulan lalu saya tiba di Chad, dengan tim saya yang terdiri dari 9 orang untuk berusaha menjangkau orang-orang Maba. Kami baru mengawali, tetapi mungkin ketika saya seusia Anda, jika Allah mengizinkannya, saya akan melihat dengan mata kepala sendiri apa yang Anda lihat akan terjadi juga -- sebuah gereja di antara orang-orang Maba."

Kemudian, baru beberapa minggu yang lalu, saya mendapat kabar yang membesarkan hati bahwa Louisville, Kentucky, telah mencabut pembatasan pandemi sehingga konferensi misi CROSS untuk anak berusia 18-25 tahun dapat kembali (diselenggarakan) pada bulan Desember ini tanpa batasan. Itu benar-benar berita bagus. Saya suka konferensi itu.

Dan, satu dorongan lagi: kepemimpinan Desiring God baru saja mulai menggalang visi untuk konferensi misi daring pada musim gugur 2022, bukan untuk anak muda, tetapi orang tua seperti saya -- 69 juta baby boomer yang akan berusia 58 -- 76 tahun depan dan yang memiliki lebih dari setengah kekayaan negara ($59 triliun), dan kebanyakan dari mereka akan tergoda untuk menyia-nyiakan seperempat terakhir hidup mereka dengan berpikir bahwa surga dimulai saat pensiun daripada membiarkan surga dimulai di surga. Tujuan kami dalam konferensi itu adalah untuk meledakkan gagasan itu dan mengajak beberapa juta generasi baby boomer untuk mengurangi rekreasi dan lebih banyak melakukan pemberitaan Injil.

Semua itu untuk mengatakan: Saya senang berada di sini, dan saya dapat mendengar suara Allah dari balik bahu saya berkata, Aku ada di sini! Aku ingin kamu melakukan ini. Berikan dirimu untuk ini. Saya harap Dia melakukan hal yang sama untuk Anda.

Organ Iman yang Menyelamatkan

Jadi, apakah ini? Pimpinan Radius meminta saya untuk berbicara dengan Anda tentang pertanyaan, Siapakah bangsa-bangsa itu? Amanat Agung Tuhan Yesus berkata, "Karena itu, pergilah dan muridkanlah semua bangsa" (Matius 28:19, AYT). Apa yang dimaksud dengan bangsa?

Saya akan berbicara sedikit tentang bangsa, masyarakat, suku, keluarga, bahasa, dan budaya, karena Alkitab membicarakannya. Akan tetapi, saya sadar akan bahaya dalam melakukan ini -- yaitu, bahwa kita begitu terperangkap dalam fokus kita pada kelompok-kelompok sehingga kita kehilangan kontak dengan kebenaran alkitabiah yang esensial secara radikal. Jadi, izinkan saya memulai dengan menyatakan kebenaran itu, biarkan itu hilang dalam semua pembicaraan bangsa dan suku bangsa ini.

Yang benar adalah: hanya ada satu organ iman yang menyelamatkan, dan itu adalah jiwa manusia secara individu. Keluarga, suku, kaum, dan bangsa tidak memiliki organ iman yang menyelamatkan. Tempat di mana keajaiban regenerasi bersinggungan dengan dunia yang jatuh ini adalah jiwa manusia secara individu. Berpindah dari kematian ke kehidupan melalui karunia ilahi berupa iman yang menyelamatkan hanya terjadi dalam jiwa manusia -- atau, seperti yang kadang-kadang disebut, hati. Tidak ada organ lain dari iman yang menyelamatkan.

Apa pun kelompok orangnya, apa pun bangsanya, apa pun sukunya, apa pun keluarganya, mukjizat berpindah dari kematian ke kehidupan -- dari anak-anak durhaka (Efesus 2:3) menjadi ciptaan baru di dalam Kristus (Efesus 2:10) -- keajaiban itu terjadi di dalam hati manusia.

"Karena Allah, yang berfirman, "Biarlah terang bercahaya dari kegelapan," telah bercahaya dalam hati kita untuk memberi terang pengetahuan tentang kemuliaan Allah yang ada pada wajah Kristus Yesus." (2 Korintus 4:6, AYT)

Tidak seorang pun dapat melihat cahaya kemuliaan Allah di dalam Kristus atas nama kita. Kita melihatnya dengan mata hati kita atau kita binasa (Efesus 1:18). Iman yang menyelamatkan adalah pengalaman pribadi yang sangat individual. Jadi, hal pertama yang harus dikatakan tentang pertanyaan, Siapakah bangsa-bangsa itu? adalah bahwa mereka adalah kelompok individu yang hidup atau mati dengan keautentikan iman yang menyelamatkan dalam setiap hati.

Amanat Agung sendiri dalam Matius 28:19-20 menunjuk ke arah ini. Ketika Yesus berkata, "Jadikanlah semua bangsa murid [ethne], baptislah mereka [autous] ... dan ajarilah mereka [autous]," Dia beralih dari kata benda netral ethne (muridkan bangsa-bangsa) ke kata ganti maskulin autous (baptislah mereka; ajarilah mereka), alih-alih membuat mereka setuju dengan bangsa-bangsa. Mengapa? Karena individu memiliki hati yang dapat percaya dan tubuh yang dapat dibaptis. Dan, individu memiliki pikiran dan hati yang dapat diajar. Entitas korporat seperti bangsa, kelompok masyarakat, suku, dan keluarga tidak memiliki organ untuk dapat percaya atau tubuh untuk dibaptis atau pikiran untuk memahami ajaran kerasulan. Hanya individu manusia yang memiliki organ, tubuh, dan pikiran seperti itu.

Pada hari terakhir, Yesus berkata dalam Matius 25:32-33, "semua bangsa" [panta ta ethne] akan dikumpulkan di hadapan-Nya saat Ia duduk di atas takhta-Nya yang mulia. Akan tetapi, Ia tidak akan memisahkan bangsa dari bangsa. Dia akan memisahkan domba dan kambing di antara bangsa-bangsa. Karena Kristus tidak menebus bangsa-bangsa; Dia menebus suatu kaum dari bangsa-bangsa. Wahyu 5:9 (AYT) mengatakan, "Dengan darah-Mu, Engkau telah menebus orang-orang dari setiap suku, bahasa, kaum dan bangsa bagi Allah."

Itulah hal pertama yang ingin saya katakan tentang siapa bangsa itu: Mereka adalah kelompok individu yang hidup atau mati dengan autentisitas iman yang menyelamatkan dalam setiap hati. Semua misi, semua penginjilan, berdoa, dan mewartakan menuju iman yang autentik ini di antara orang-orang yang belum terjangkau di dunia.

Pergeseran Misi Seismik

Jadi, jika pekerjaan Allah dalam individu manusia begitu menentukan dalam kelahiran kembali dan dalam pembentukan suatu umat baru, mempelai bagi Anak Allah, lalu mengapa, dalam pemeliharaan umum Allah, dunia begitu lengkap terdiri dari berbagai kelompok orang, etnis, budaya, suku, bangsa? Dan mengapa, dalam pemeliharaan Allah yang menyelamatkan, rencana penebusan-Nya melibatkan perhatian yang begitu luas terhadap kelompok-kelompok ini? Yang adalah cara lain untuk bertanya: Mengapa, dalam enam puluh tahun terakhir, misi global menjadi begitu terfokus pada bangsa-bangsa yang belum terjangkau, dibandingkan dengan orang-orang dan tempat-tempat yang belum terjangkau?

Bukan tubuh yang ditebus. Bukan bumi baru. Bukan langit baru. Akan tetapi, hati manusia, yang putih membara dengan kesenangan akan kemuliaan Allah, adalah inti dari tujuan akhir Allah.


Facebook Twitter WhatsApp Telegram

Saya cukup tua untuk dapat bersaksi bahwa saya dibesarkan di keluarga yang sangat berorientasi pada pekerjaan misi, dan saya tidak pernah mendengar orang tua saya berdoa untuk bangsa-bangsa yang belum terjangkau. Saya akan mengira itu adalah kesalahan tata bahasa (orang-orang sudah jamak!). Mereka selalu berdoa untuk misionaris di dalam dan luar negeri. Enam puluh tahun yang lalu, misionaris pergi ke ladang. Mereka tidak pergi ke bangsa-bangsa.

Kemudian, pada tahun 1974, Ralph Winter mengatakan sesuatu yang sangat mengejutkan dan tidak terduga di Kongres Lausanne tentang Penginjilan Dunia di Swiss, dengan alasan bahwa ada 24.000 bangsa di dunia dan 17.000 di antaranya belum terjangkau, meskipun gereja membanggakan diri bahwa sekarang (gereja) dapat ditemukan di setiap satu negara di dunia. Jadi, jika "bangsa" mengacu pada negara atau negara geopolitik, maka ada murid-murid dari semua bangsa di dunia.

Tidak pernah terpikir oleh saya, atau bagi kebanyakan orang, enam puluh tahun yang lalu bahwa ketika kita menggunakan ungkapan "bangsa Cherokee", kita jauh lebih dekat dengan kategori pemikiran alkitabiah daripada ketika kita berbicara tentang bangsa Argentina atau Jerman atau Jepang. Akan tetapi, selama enam puluh tahun terakhir, telah terjadi perubahan besar dalam perbendaharaan kata dan konseptualitas pemikiran misi. Pada akhir 1980-an dan awal 1990-an, pemahaman saya sendiri tentang tujuan Allah bagi manusia, dan pemahaman saya tentang tujuan misi, mengalami reorientasi alkitabiah yang signifikan.

Tujuan Allah dan Rencana Misionaris Kita

Jadi, izinkan saya mengambil beberapa menit dan menunjukkan beberapa bukti alkitabiah bahwa tujuan Allah bagi dunia tidak dapat dipertanggungjawabkan dengan baik jika kita hanya berfokus pada individu, dan perencanaan misionaris tidak dapat dilakukan dengan baik hanya dalam mengejar individu. Baik tujuan dan strategi misi Allah harus memperhitungkan penekanan alkitabiah pada bangsa, kaum, suku, bahasa, dan keluarga.

Apa yang ada di dalam sebuah Kata?

Mari kita mulai dengan frasa Yunani yang terkenal panta ta ethne dari Amanat Agung: "Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku [panta ta ethne]" (Matius 28:19). Kadang-kadang orang mengatakan bahwa ethne, hanya dalam arti leksikalnya, mengacu pada kelompok etnis. Itu tidak benar. Mungkin. Namun, itu juga bisa merujuk pada individu bukan Yahudi tanpa mengacu pada suatu kelompok masyarakat.

Ethne jamak digunakan 130 kali dalam Perjanjian Baru. ESV menerjemahkannya "bangsa-bangsa" 33 kali. Dalam semua kegunaan lain, ethne diterjemahkan sebagai "bukan Yahudi". Dan, beberapa dari penggunaan "bukan Yahudi" itu tidak dapat merujuk pada kelompok orang tetapi hanya untuk individu bukan Yahudi. Misalnya, dalam Efesus 3:6, Paulus berbicara tentang ethne (bukan Yahudi) yang merupakan anggota tubuh Kristus bersama dengan orang Yahudi.

Jadi, ethne dapat merujuk pada kelompok etnis (kelompok orang, bangsa) tetapi apakah itu demikian tidak hanya didasarkan pada kata tetapi pada konteksnya. Misalnya, apakah itu menerjemahkan teks Perjanjian Lama di mana kata Ibrani digunakan yang pasti merujuk pada kelompok orang? Kita akan melihat contohnya sebentar lagi dalam Roma 15:11.

Dalam 35 tahun terakhir khotbah misi saya, saya cenderung tidak memulai dengan Matius 28:19-20, tetapi mengakhirinya dengan itu, karena arti panta ta ethne bergantung pada pemahaman alkitabiah yang lebih luas tentang tujuan Allah dalam misi, bukan pada makna leksikal dari ethne itu sendiri.

Layaklah Anak Domba

Sebenarnya, panduan khotbah misi saya menjadi Wahyu 5:9-10, di mana keempat makhluk hidup dan 24 tua-tua sujud di hadapan Anak Domba Allah di surga dan bernyanyi,

"Engkau layak mengambil gulungan kitab itu
dan membuka segel-segelnya
karena Engkau telah disembelih, dan dengan darah-Mu, Engkau telah menebus orang-orang
dari setiap suku, bahasa, kaum, dan bangsa bagi Allah,
dan Engkau telah menjadikan mereka menjadi suatu kerajaan dan imam-imam bagi Allah kita,
dan mereka akan memerintah atas bumi."
Apa yang membuat perikop ini begitu kuat adalah bahwa itu menghubungkan rancangan misi dengan rancangan penebusan. Dalam penebusan, Allah menebus orang-orang dengan darah Anak Domba secara individu dari setiap suku, bahasa, kaum, dan bangsa. Dan sekarang, panggilan misionaris kita berhubungan dengan itu. Itu adalah perintah dan janji misionaris kita saat kita mengkhotbahkan Injil kepada semua kelompok-kelompok ini.




Orang Moravia bukan satu-satunya misionaris yang mengambil inspirasi dari kata-kata ini di Wahyu 5. Namun, mungkin mereka menggunakannya lebih diingat daripada orang lain. Saat mereka naik kapal di Jerman Utara abad ke-18, menuju orang-orang yang sama sekali tidak terjangkau, mungkin tidak akan pernah kembali, mereka mengangkat tangan mereka dan berteriak saat kapal itu menjauh, "Kiranya Anak Domba yang disembelih menerima upah atas penderitaan-Nya!" Itu berasal langsung dari Wahyu 5:9 -- Anak Domba Allah menumpahkan darah-Nya untuk menebus individu dari setiap suku, bahasa, kaum, dan bangsa. Dan, Dia akan mendapatkan upah dari penderitaan-Nya.

Berkat Sedunia

Kemudian saya beralih dari Wahyu 5:9 kembali ke Kejadian 12:2-3 untuk melihat bagaimana Allah menggerakkan misi ini kepada semua bangsa dan suku. Dia memilih satu orang, satu kaum, dengan maksud untuk menjangkau semua bangsa. Itu bukan cara yang akan kita lakukan. Namun, kita bukan Allah. Allah berkata kepada Abram,

"Aku akan menjadikanmu suatu bangsa yang besar, dan Aku akan memberkatimu, dan membuat namamu masyhur, dan kamu akan menjadi berkat. Aku akan memberkati mereka yang memberkatimu, tetapi orang yang mengutukmu akan Aku kutuk. Melaluimu semua kaum di bumi akan diberkati."

Janji itu diulang empat kali dalam Kejadian (18:18; 22:18; 26:4; 28:14), tetapi yang terpenting, Paulus mengutipnya dalam Galatia 3:7-8 (AYT) seperti ini:

"Karena itu, ketahuilah bahwa orang-orang yang berimanlah yang disebut anak-anak Abraham. Kitab Suci, yang telah mengetahui sebelumnya bahwa Allah akan membenarkan orang-orang bukan Yahudi [suku] karena iman, telah lebih dahulu memberitakan Injil kepada Abraham dengan berkata, "Semua bangsa [panta ta ethne] akan diberkati melalui kamu."

Sekarang kita memiliki jaminan kontekstual yang baik untuk memperlakukan frasa panta ta ethne itu sebagai referensi untuk semua kelompok orang -- keluarga, suku, bahasa, bangsa. Berkat keselamatan Abraham menjangkau semua kelompok etnis melalui Injil. Dengan iman kepada Mesias Yahudi, orang-orang percaya dari segala bangsa menerima janji Abraham: kedudukan yang benar di hadapan Allah alam semesta.

Bekerja di antara bangsa-bangsa

Yang terakhir, saya akan menunjuk pada pemahaman diri Paulus sebagai seorang misionaris. Dia mengatakan dalam Roma 15:9 bahwa Mesias Yahudi datang ke dunia "agar bangsa-bangsa lain [ethne (bangsa?)] dapat memuliakan Allah karena belas kasihan-Nya." Kemudian dia menyatukan tiga teks Perjanjian Lama (dari Hukum, Mazmur, dan Kitab Para Nabi) untuk menunjukkan bagaimana dia memahami tujuan ilahi dalam mengutus Kristus dan bagaimana tujuan itu berhubungan dengan suku bangsa. Roma 15:11 adalah kuncinya. Itu kutipan dari Mazmur 117:1: "Pujilah TUHAN, hai segala bangsa [panta ta ethne], megahkanlah Dia, hai segala suku bangsa! [pantes hoi laoi]" (terjemahan saya). Paralelisme puitisnya jelas: "semua bangsa" diperjelas dengan "semua suku bangsa".

Ini adalah latar belakang alkitabiah dari pemahaman panggilan misionaris Paulus sendiri kepada orang-orang yang belum terjangkau di dunia, yang sekarang dia utarakan dalam Roma 15:19-21, 23-24:

"Dari kota Yerusalem dan sampai seluruh Ilirikum, aku sudah memenuhi pelayanan Injil Kristus. Demikianlah telah menjadikannya ambisi untuk memberitakan Injil, bukan di tempat Kristus telah dikenal supaya aku tidak membangun di atas dasar yang telah diletakkan orang lain. Seperti ada tertulis,

'Mereka yang belum pernah menerima berita tentang Dia akan melihat,
dan mereka yang tidak pernah mendengar akan mengerti." ...

Akan tetapi sekarang, karena tidak ada lagi tempat bekerja bagiku di daerah ini, ... aku berharap dapat singgah dan bertemu denganmu sehingga kamu dapat membantu perjalananku ke sana."

Ribuan orang belum bertobat di daerah-daerah di mana Paulus mengatakan bahwa dia telah selesai dan tidak memiliki tempat untuk bekerja. Kita tahu itu karena dia meninggalkan Timotius di sana dan menyuruhnya untuk "kerjakanlah tugas pemberita Injil" (2 Timotius 4:5, AYT). Yang berarti bahwa Paulus membedakan antara panggilan misionarisnya, dan panggilan seorang pendeta dan penginjil lokal.

Dia baru saja mengatakan bahwa Mesias Yesus datang ke dunia agar bangsa-bangsa dapat memuliakan Allah karena belas kasihan-Nya. Kemudian, dia mengutip Mazmur 117 dan menunjukkan bahwa "bangsa-bangsa" ini adalah kelompok orang. Dan, kemudian dia berkata bahwa pekerjaan perintisan gerejanya di wilayah ini telah selesai dan ada orang-orang di Spanyol yang membutuhkan misionaris.

Jadi, dengan latar belakang alkitabiah ini (dari Wahyu 5, Kejadian 12, Galatia 3, dan Roma 15), dan banyak lagi yang dapat dikatakan, saya menyimpulkan bahwa Amanat Agung dalam Matius 28:19 ("Pergilah ... jadikan semua murid bangsa-bangsa") memang mencakup arti, "Pergilah, dan beritakanlah kekayaan Kristus yang tidak terduga di antara semua bangsa di dunia. Jangan berhenti. Teruskan, seperti Paulus, sampai kamu melihat gereja-gereja dirintis di dalamnya. Aku memiliki semua otoritas atas orang-orang itu. Dan, Aku akan menyertaimu."

Bersatu dalam Kemuliaan

Saya akan mengakhiri dengan memutar kembali ke penekanan saya pada individu di awal. Dan, mari kita lihat apakah kita dapat menyatukan keragaman bangsa-bangsa dengan hati individu dari iman yang menyelamatkan dan melihat mengapa Allah melakukannya dengan cara ini. Mengapa ada fokus radikal pada iman individu, dan pengejaran yang meluas dari semua bangsa yang beragam?

Keyakinan saya adalah bahwa Allah memutuskan bahwa hati manusia akan menjadi titik di mana kasih karunia keselamatan-Nya memegang umat manusia, karena tujuan keselamatan, menurut Efesus 1:6, adalah "pujian kemuliaan kasih karunia Allah" (terjemahan saya). Akan tetapi, inti dari pujian bukanlah gerakan bibir. Yesus berkata, "Bangsa ini menghormati Aku dengan mulut mereka, tetapi hati mereka jauh dari pada-Ku" (Matius 15:8, AYT). Hakikat puji-pujian adalah kekaguman hati manusia atas kemuliaan anugerah Allah.

Jadi, Allah telah menjadikan orang yang percaya, mengagumi, mensyukuri kemuliaan anugerah-Nya di dalam hati manusia sebagai inti dari tujuan akhir-Nya bagi alam semesta. Bukan tubuh yang ditebus. Bukan bumi baru. Bukan langit baru. Akan tetapi, hati manusia, yang putih membara dengan kesenangan akan kemuliaan Allah, adalah inti dari tujuan akhir Allah.

Akan tetapi, ada prinsip lain yang bekerja dalam mencapai tujuan pemuliaan Allah yang terbesar. Prinsipnya adalah ini: ketenaran dan keagungan dan berharganya suatu objek keindahan bersinar dengan kecerahan yang lebih besar dalam proporsi langsung dengan keragaman mereka yang bersukacita dalam keindahannya. Jika semua hati manusia yang percaya berasal dari satu kelompok orang dan penuh dengan puji-pujian kepada Allah, Dia akan mendapatkan kemuliaan yang besar dalam keselamatan itu. Akan tetapi, jika, pada akhirnya, semua hati yang ditebus datang dari sepuluh ribu kelompok etnis yang berbeda, maka kesenangan mereka yang bersatu dalam kemuliaan kasih karunia Allah akan bersinar dengan kecerahan pujian yang jauh melampaui pujian dari satu kelompok. Inilah alasan utama mengapa keragaman bangsa ada. Dan, alasan keberadaan misi. (t/Jing-Jing)

Download Audio

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Desiring God
Alamat situs : https://desiringgod.org/messages/who-are-the-nations
Judul asli artikel : Who Are the Nations?
Penulis artikel : John Piper