Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

Loading

You are heree-JEMMI No.22 Vol.09/2006 / Wahana Visi Indonesia

Wahana Visi Indonesia


Sejak tahun 2003 Wahana Visi Indonesia (WVI) mengembangkan Area Development Project (ADP) di salah satu kota di Indonesia.

"Hati-hati ya," ucapan tersebut keluar dari mulut mungil Esterlita (9), ketika kami meninggalkan rumahnya yang berlantai kayu dan berdinding papan rapuh. Bangunan miring yang nyaris rubuh itu menjadi saksi bisu keakraban yang terbangun antara kami dengan keluarga kecil tanpa ibu rumah tangga tersebut.

Diiringi tatapan polos sarat kegembiraan, anak suku B ini tidak mampu membendung keriangannya menggenggam biskuit dan penganan yang kami beli tidak jauh dari rumahnya. Kami sengaja singgah di warung tersebut untuk membeli oleh-oleh bagi Esterlita dan kedua saudaranya, Cecilia (11) dan Donatus (5).

Berbeda dengan kakaknya, Esterlita tidak termasuk dalam program anak santun ADP di kota S. Program anak santun yang dikembangkan WVI baru bisa menjangkau sang kakak. Dibayangi kesulitan ekonomi, ia bersekolah tanpa kepastian akan masa depannya di bangku sekolah.

Calok (32), sang ayah, hanyalah peladang yang bergantung pada curah hujan. Penghasilan dari memanen padi yang dilakukannya setahun sekali, tidak mampu mencukupi kebutuhan keluarga. Karena itu ia menjadi buruh penoreh karet yang dilakoni sejak kecil.

Dalam sehari, Calok menoreh tujuh kilogram karet. Karena menoreh di kebun orang lain, dia harus menyetor 30% hasilnya kepada pemilik kebun. Sisanya 70% untuk dirinya. Kalau dalam sehari dia memperoleh tujuh kilogram dan harga perkilogramnya Rp 8.000, Calok hanya memperoleh Rp 39.200 dari total Rp 56.000. Jumlah tersebut ditukarkan di warung yang tak jauh dari rumahnya dengan beras, minyak goreng, garam, mecin, dan sedikit ikan asin. Sisanya digunakan untuk kebutuhan di hari lain. Dalam sebulan ia hanya bisa bekerja dua belas hari untuk menguras getah karet.

Ketika kami singgah di rumahnya pada bulan Desember 2005, tepat pada musim hujan, Calok baru saja kembali dari menoreh getah karet. Sesuatu yang jarang dilakukan penoreh karet. Idealnya menoreh karet dilakukan pada saat batang pohon karet kering. Memang malam harinya hujan menyiram Dusun B. Batang karet yang dibasahi hujan tidak baik untuk ditoreh. Tapi tidak adanya penganan di rumah memaksa kepala rumah tangga itu pergi menoreh.

Kehidupan keluarga ini memang sangat memprihatinkan. Kemiskinan memaksa sang ibu empat tahun lalu meninggalkan keluarga mengadu nasib ke Malaysia. Dengan perantaraan calo-calo tenaga kerja yang mudah ditemui di setiap desa, ia sampai ke negeri jiran melalui beberapa "tangan". Dari rencana dua tahun hingga sekarang, ibu tiga anak itu belum kembali.

Upaya Calok untuk mengetahui nasib ibu anaknya kandas di hadapan calo yang memang sudah tidak tahu lagi rimba komoditas yang diekspornya. Sang calo yang bisa mendadak bersikap garang itu sudah mengantongi Rp. 300 ribu hanya untuk menginformasikan kepada agen adanya peminat ke negeri jiran. "Yah, mau gimana lagi. Saya tidak tahu harus cari ke mana," ucap Calok pendek.

Calok tidak sendiri. Orang-orang yang senasib dengan dirinya mudah ditemui di setiap desa. Istri menjadi tenaga kerja sementara suami menjaga anak dan bertani di ladang.

SEKOLAH PERCONTOHAN

Dalam mengurai carut-marutnya permasalahan penduduk, ADP kota S tidak habis-habisnya menemui masalah yang tak berujung. Sejak kehadirannya pada tahun 2003, ADP yang beroperasi di 2 daerah tingkat dua ini telah merekrut 2.011 anak untuk disantuni.

Upaya ADP tidak hanya berkutat pada santunan semata. Kualitas pendidikan seperti materi pelajaran, buku paket, dan fasilitas sekolah termasuk guru mendapat perhatian serius.

Sejak tahun lalu, ADP telah mengembangkan SD Subsidi (SDS) sebagai sekolah percontohan. Sekolah yang bernaung di bawah sebuah yayasan Katolik ini memperoleh bantuan fasilitas pendidikan. "Kami juga sudah membangun pendopo yang juga digunakan masyarakat sekitar," kata T, project manager ADP kota S.

Pihak ADP juga telah mengirim sejumlah guru SDS untuk mengikuti studi banding di kota P. Di kota tersebut Kepala Sekolah SDS, Y memperoleh pengetahuan penerapan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) yang mengacu pada standar UNICEF.

Y yang telah mengabdi di bidang pendidikan sejak tahun 1971 kemudian membagi pengetahuannya kepada guru-guru di sekolahnya. "Bermitra dengan ADP, kami mengumpulkan guru-guru di Kecamatan S untuk bersama-sama menelaah dan memahami pembelajaran aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan. Dengan menerapkannya, penerapan KBK akan mulus."

Bantuan lain dari ADP yang sangat membantu sekolah yang dipimpinnya adalah pengadaan tenaga pendidik. Sekolah yang didirikan tahun 1919 itu sejatinya memiliki lima guru. Dengan bantuan ADP, mereka memperoleh tambahan dua guru yang dibiayai ADP dan satu guru lagi yang dibiayai bersama oleh yayasan dan ADP. Sebulannya mereka menerima Rp. 520.000. Angka itu memang masih jauh di bawah standar upah minimum provinsi.

Selain memberikan bantuan kepada anak santun, anak nonsantun juga tidak luput dari bantuan. Setiap anak santun memperoleh sepuluh buku, satu tas, satu pasang seragam sekolah untuk setiap semester, dan sepatu untuk digunakan satu tahun. Sedangkan kepada anak nonsantun diberikan tiga buku setiap semesternya. "Kami berharap tidak ada kecemburuan. Istilah kami, anak santun memberkati anak nonsantun," jelas Thomas.

ADP juga berencana mendukung pengadaan buku-buku bacaan untuk perpustakaan. Selama ini perpustakaan yang disesaki empat rak baru dari ADP masih berisi buku-buku tahun 1970-an yang terlihat lusuh dengan sampul yang terkelupas.

Bantuan ADP tidak melulu buku dan pelajaran. Di SDN 10 kota S, misalnya, ditemui instalasi air bersih yang tengah dibangun. Instalasi separuh jadi itu berupa mata air yang dipermanenkan dengan semen dan disambung dengan pipa ke WC sekolah. Sebelumnya, saat pelajaran akan dimulai anak-anak bergotong-royong mengangkut air dari lembah ke dataran tempat mereka bersekolah.

Di sekolah yang ditempuh dua jam dari kota S ini, ADP menyantuni 56 anak. Jumlah tersebut belum termasuk rekrutmen untuk tahun 2006.

SEKOLAH TANPA KEPASTIAN

ADP kota S sendiri bertekad untuk tetap mendampingi anak santun yang ingin melanjutkan sekolahnya, meskipun dalam program disebutkan jika pendampingan hanya pada pendidikan tingkat dasar.

Keinginan anak untuk sekolah dan maju sudah menjadi cita-cita masyarakat Dayak. Suku terbesar yang mendiami Pulau Kalimantan ini sebetulnya terbuka dengan kemajuan. Terutama jika berkenaan dengan nasib anak-anaknya.

Sehari-hari Cecilia, puteri sulung Calok yang duduk di kelas 5 SD Baban Rancang ini terpaksa mengambil tanggung jawab sang ibu. Memasak, mencuci, dan mengasuh Donatus sudah dilakoninya sejak pagi. Ia berbagi tugas membersihkan rumah dengan Esterlita yang tengah duduk di kelas 2 SD. Keduanya juga bersama-sama berjalan kaki sejauh tiga kilometer ke sekolah yang dapat ia tempuh selama kurang lebih satu jam.

Esterlita tidak tahu dari mana biaya sekolahnya didapat. Yang dia tahu, dia ingin belajar terus dan meraih cita-cita. "Aku ingin jadi guru," katanya sambil tertawa lepas. Cita-cita itu diperolehnya ketika melihat sosok ibu guru di sekolahnya. Mungkin pada sosok itu ia melihat ibunya yang mungkin tidak akan dijumpainya lagi. Matanya memancarkan keriangan yang teduh kala menangkap kilatan cahaya dari kamera. Di dalam mata itu tersimpan kekelaman. Kekelaman dari sosok anak yang terpaksa dewasa sebelum waktunya.

Dia tidak tahu sampai kapan sang ayah mampu membiayai sekolahnya. Ia hanya berharap rekrutmen program santun ADP berikutnya bisa menjaringnya. Dengan demikian, sepatu, seragam, tas, buku, pensil, seperti milik kakaknya bisa dimilikinya juga. Pendapatan sang ayah sudah pasti tidak mencukupi biaya sekolahnya. Apalagi untuk mengantarkannya sampai pada cita-cita.

Dibutuhkan kasih dan kepedulian dari sesama yang mau memercayakan bantuannya melalui WVI. Itu sudah cukup menyunggingkan senyum masa depan pada Esterlita-Esterlita lain di wilayah pelayanan WVI.

"Datang lagi ya!" teriaknya dari jauh.

Bahan diambil dan diedit dari sumber:

Judul majalah: Bahana, Pebruari 2006 Vol. 178
Judul artikel: Program Anak Santun Tingkat Kualitas Belajar
Penulis : Robby Repi
Penerbit : Andi, Yogyakarta
Halaman : 51 - 52

e-JEMMi 22/2006