Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

Loading

You are herePakistan Tahun 2004

Pakistan Tahun 2004


Pakistan mempertimbangkan untuk menghapus hukum yang tidak menghormati orang Kristen. Berita utama di Pakistan saat ini adalah pertimbangan pemerintah untuk menghapuskan hukum yang tidak menghormati orang Kristen. Banyak orang Kristen sangat merasa antusias dengan hal ini. Presiden dari Open Doors, USA, Carl Moeler mengatakan hal ini akan menjadi jawaban yang luar biasa terhadap doa-doa yang sudah dinaikkan untuk Pakistan, karena orang Kristen di sana diperlakukan kurang baik. "Orang Kristen tidak memiliki hak-hak umum seperti yang dimiliki oleh masyarakat Muslim Pakistan. Mulai dari pendidikan sampai pada pekerjaan dan juga kebebasan untuk beragama yang mendasar, orang Kristen selalu dilecehkan, kadang mereka ditangkap dan bahkan dibunuh." Moeler percaya bahwa kondisi politik internasional telah menyebabkan pemerintahan Musharraf untuk membuat peraturan yang telah disahkan oleh Dewan Nasional. Moeler meminta agar orang Kristen di Pakistan berdoa, sehingga mereka akan merasa terus terdorong." Terdorong untuk berdiri teguh dalam iman, terdorong untuk menyadari bahwa dunia tidak melupakan mereka, dan terdorong memiliki pengaruh secara literal untuk membawa negara mereka -- Pakistan kepada Tuhan Yesus."

Sumber: Mission Network News July 19th 2004

  • Bersyukur untuk rencana penghapusan hukum yang tidak menghormati orang Kristen di Pakistan.
  • Doakan agar orang Kristen di Pakistan lebih berani untuk membagikan kasih dan iman percaya mereka kepada orang-orang yang belum percaya.
  • e-JEMMi 31/2004

    Sementara jumlah teroris yang menyerang umat percaya di Pakistan semakin meningkat, hal ini tidak menghentikan pengkhotbah Sammy Tippit untuk menjangkau orang-orang terabaikan dengan menggunakan sistem "digital evangelism". Mission Network News melaporkan bagaimana menggunakan sistem ini. Pelayanan yang bekerjasama dengan Tippit di Pakistan menunjukkan video digital dari persekutuan penginjilan yang direkam di Pakistan. Video ini menampilkan penerjemahan dalam bahasa Urdu. "Ada sejumlah gereja Kristen di Pakistan yang sedang mencoba untuk menjangkau dan memberitakan Injil kepada penduduk di sekitarnya," kata Tippit. "Di suatu desa, dalam minggu ini ada 400 orang yang menghadiri persekutuan Injili, dan 57 orang diantaranya memutuskan untuk menerima Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat." Bekerja melayani secara satu tim bersama para pemimpin gereja nasional merupakan hal yang efektif karena mereka dapat mengevaluasi pembicaraan-pembicaraan yang dilakukan. "Ketika tim ini pergi ke wilayah yang \'bermusuhan\', maka tim ini harus mengetahui pihak mana yang benar. Tim ini harus mempunyai kontak yang benar. Jika tidak demikian, perkunjungan ini bisa menjadi hal yang sangat membahayakan." Tippit mengatakan bahwa rekaman digital dari khotbah-khotbahnya kini telah direkam dalam 70 bahasa. Sistem "digital evangelism" telah diperkenalkan sejak setahun yang lalu.


    [Sumber: CMDNet Weekly Update, December 13, 2003]


    Pokok Doa:


    • Bersyukur atas gereja-gereja Pakistan yang mempunyai kerinduan untuk memberitakan Injil bagi orang-orang di sekitarnya.

    • Doakan untuk sistem "digital evangelism" yang dipakai Sammy Tippit agar dapat semakin mengefektifkan pelayanan di Pakistan.

    • Berdoa juga agar rekaman digital dari kotbah-kotbah Sammy yang telah diterjemahkan dalam 70 bahasa bisa menjangkau lebih banyak lagi jiwa dari berbagai negara.


    e-JEMMi 02/2004