Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

Loading

You are hereKorea Tahun 2003

Korea Tahun 2003


Kawat berduri dan kontroversi ideologi yang ada di antara Korea Utara dan Korea Selatan bukanlah satu-satunya tembok pembatas yang perlu didoakan oleh orang-orang Kristen di Korea Selatan. "Meskipun gereja Korea tampaknya hidup bila dilihat dari luar, namun perbedaan denominasi tampaknya masih memegang peranan kuat dalam masyarakat Kristen di sana." kata Richard Briggs, inisiator dari inisiatif doa 'No More Walls' (Tidak Ada Lagi Tembok-tembok Pembatas). Setiap Senin orang-orang Kristen beribadah di "lapangan netral" pada jam 06.30 pagi untuk berdoa agar "tembok-tembok isolasi pembatas yang memisahkan antara pendeta dan jemaatnya di gereja-gereja Korea diruntuhkan." Di sisi lain, ketakutan karena adanya "pencurian domba" sangatlah besar sehingga beberapa pendeta melarang jemaatnya menghadiri konser rohani yang diselenggarakan oleh gereja lain.

Gerakan doa dalam bentuk baru memiliki tiga tujuan:


  1. Korea Utara dan Selatan akan bergabung secara damai;

  2. Tembok-tembok pembatas antar denominasi akan diruntuhkan;

  3. Revival (kebangkitan rohani) sejati akan melanda bangsa ini.

Sumber: FridayFax, February 7, 2003


  • Bersyukur atas adanya gerakan doa baru yang terbentuk untuk berdoa bagi negara Korea Utara dan Selatan, dan persatuannya.

  • Berdoa agar tiga tujuan utama dari gerakan doa ini bisa terealisasi secara nyata dalam waktu dekat ini.

e-JEMMi 06/2003