Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

Loading

You are hereSumber Misi / Kami Siap untuk Pergi

Kami Siap untuk Pergi


Sepanjang malam, anggota-anggota dari keluarga H saling menghibur. Mereka tahu mereka hanya memiliki beberapa jam lagi untuk hidup di dunia ini. Tentara Komunis Kamboja telah mengikat mereka semua bersama-sama dan memaksa mereka untuk berbaring di rumput. Keluarga H telah dikumpulkan untuk eksekusi. Karena mereka semua adalah orang-orang Kristen, para Komunis berpendapat bahwa mereka adalah "darah buruk" dan "musuh bagi revolusi yang mulia".

Paginya, mereka dipaksa menggali kuburan mereka sendiri.

Para pembunuh mereka murah hari. Mereka mengizinkan korban-korban mereka untuk berdoa menyiapkan diri mereka bagi kematian. Kedua orang tua bersama dengan anak-anak mereka, saling berpegangan tangan dan berlutut bersama di dekat kuburan yang terbuka.

Setelah keluarganya selesai berdoa, H mendesak para Komunis dan semua yang mengikutinya untuk bertobat dan menerima Yesus sebagai Juru Selamat.

Tiba-tiba seorang putra H yang masih muda melompat, berdiri, melesat ke hutan di dekat sana, dan menghilang.

Luar biasa, kejadian itu tetap membuat H tenang, bahkan ketika ia membujuk para prajurit untuk tidak mengejar anak itu. Dia minta izin agar dia sendiri yang memanggil anaknya kembali. Ketika keluarga itu berlutut, sang ayah memohon kepada putranya untuk kembali dan mati bersama-sama dengan mereka.

"Pikirkanlah anakku," teriaknya. "Apakah mencuri beberapa hari lagi dari kehidupan, seperti pelarian di hutan itu, bisa dibandingkan dengan bergabung bersama keluargamu di sekeliling kuburan, tapi sebentar lagi bebas selamanya di surga?"

Dengan sedu sedan, anak itu berjalan kembali.

H berkata kepada orang-orang yang akan melakukan eksekusi, "Kini kami siap untuk pergi." Tetapi tak seorang pun dari antara para prajurit mau membunuh mereka.

Akhirnya, seorang petugas yang tidak menyaksikan kejadian itu datang dan membunuh para orang Kristen itu.

Orang ateis -- mereka yang tidak percaya kepada Allah atau kehidupan setelah kematian -- tercengang ketika orang-orang Kristen siap untuk mengurbankan nyawa mereka daripada menyangkali Allah yang tidak dapat dilihat oleh seorang pun. Mereka tidak memahami pekerjaan Roh Kudus yang mendalam dan bagaimana Ia menyebabkan baik kasih dari Bapa, maupun surga merupakan suatu kenyataan yang tak dapat disangkal yang ada di dalam hati seorang yang percaya.

Diambil dan disunting seperlunya dari:

Judul buku : Jesus Freaks
Judul asli artikel : H dan Keluarganya
Penulis : Toby McKeehan dan Mark Heimermann
Penerbit : Cipta Olah Pustaka
Halaman : 124 -- 125

Dipublikasikan di: http://kesaksian.sabda.org/kami_siap_untuk_pergi