Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

Loading

You are hereHanya Beberapa Halaman Saja (Seluruh dunia, sepanjang abad)

Hanya Beberapa Halaman Saja (Seluruh dunia, sepanjang abad)


Setiap orang di seluruh dunia memerlukan Alkitab, dalam bentuk dan bahasa yang dapat diterimanya. Akan tetapi, . . . bagaimana jika hanya ada beberapa halaman Alkitab yang jatuh ke dalam tangan seseorang? Apakah cukup saya hanya beberapa halaman saja, untuk membimbing seseorang kepada Tuhan Yesus Kristus?

Cukup. Bahkan kadang-kadang cukup hanya dengan beberapa perkataan saja, . . . asal orang yang mendapatkannya itu sungguh rindu mencari sisa dari Firman Allah, serta rindu mencari orang yang sanggup menjelaskan maknanya. Misalnya:

Di India seorang penumpang kereta api pernah diberi sebuah buku kecil. Sesudah membacanya sana-sini, sadarlah dia bahwa buku kecil itu adalah Kitab Injil Yohanes. Orang India itu sangat membenci agama Kristen serta Kitab Suci kaum Kristen. Jadi, ia menyobek-nyobek Kitab Injil kecil itu dan melemparkan sisanya keluar jendela gerbong kereta api.

Beberapa kuli sedang memperbaiki rel kereta api. Salah seorang di antara mereka itu membungkuk dan memungut secarik kertas di pinggir rel. Kertas itu sangat kecil, hanya memuat dua kata saja. Namun kata itu dicetak dalam bahasa yang dapat dibaca oleh kuli tadi: "Roti Hidup."

Ia amat terkesan. Berkali-kali ia mengucapkan kedua kata itu dengan keras: "Roti Hidup. Roti Hidup. Roti Hidup." Lalu dalam hati ia pun meneruskan: Persis itulah yang kuperlukan. Dari manakah aku dapat memperolehnya?

Pada waktu kuli itu masih bertanya-tanya, ada orang lain yang memperingatkan dia: "Istilah `Roti Hidup' itu kedengarannya dari Kitab Suci kaum Kristen. Awas, nanti kamu tersesat olehnya!"

Tetapi kuli itu tidak berhenti mencari tahu, apa arti "Roti Hidup." Akhirnya ia menemui sekelompok kecil orang Kristen. Dan ia pun sempat bertemu dengan Tuhan Yesus Kristus, "Roti Hidup" itu . . .

Di Jepang pernah ada seorang remaja berumur 14 tahun yang melarikan diri dari kampung halamannya ke ibu kota, Tokyo. Perbuatannya yang nekat itu, tujuannya bukan untuk petualangan melainkan untuk pendidikan. Untung, seorang kepala sekolah menampung dan mengarahkan anak remaja itu. Ia diberi pekerjaan pada sebuah bengkel percetakan, dan diizinkan masuk kelas-kelas khusus pada malam hari.

Sebagian karyawan itu wataknya tidak baik. Mereka mendorong anak laki-laki itu untuk merokok dan mencicipi minuman keras. Bahkan mereka mengajak dia ikut ke rumah pelacuran, pada hari setelah pembayaran upah yang akan datang.

Untung, sebelum hari pembayaran upah tiba, ada kejadian yang tak terduga. Di dekat pintu gerbang bengkel percetakan itu beralir sebuah sungai. Pada suatu hari, di seberang sungai itu berkumpul serombongan kaum muda yang mulai bernyanyi dan berbicara kepada orang-orang yang lewat di jalan.

Anak remaja tadi merasa tertarik. Ia menyeberang jembatan dan mendekati kelompok kaum muda tadi. Belum pernah ia mendengar hal-hal yang mereka ceritakan; ia sama sekali tidak dapat memahaminya.

Pada waktu rombongan kaum muda itu hendak pergi lagi, setiap pendengar mereka diberikan sehelai surat selebaran. Di sampul depan kertas kecil yang dilipat itu ada sebuah gambar. Bulan purnama yang sedang bersinar di waktu malam, dan dua ekor singa sedang mengaum. Dibawah gambar itu tertera dua kalimat ini:

"Sadarlah dan berjaga-jagalah! Lawanmu, si Iblis, berjalan keliling sama seperti singa yang mengaum-aum dan mencari orang yang dapat ditelannya."

Anak remaja itu sama sekali tidak tahu bahwa ia sedang membaca 1Petrus 5:8. Ia tidak tahu menahu tentang Alkitab. Bahkan sebelumnya ia belum pernah mendengar tentang adanya orang Kristen. Namun kutipan ayat itu tidak terlepas dari ingatannya. Berkali-kali ia membacanya, sambil melihat-lihat gambar singa itu.

Anak remaja itu mulai berkenalan dengan kelompok kaum muda yang telah mengadakan kebaktian di luar dekat jembatan sungai. Ia memperoleh sebuah Kitab Perjanjian Baru dan mulai membacanya. Pada Kitab yang pertama, pasal yang kedua, ayat yang kedua, ia menemukan anak kalimat ini: "Raja orang Yahudi." Remaja itu tahunya hanya seorang raja saja, yaitu sang kaisar Jepang. Ketika ia bertanya tentang "Raja orang Yahudi" itu, ia diberitahu bahwa maksudnya, Raja secara rohani, bukan raja duniawi.

Baru pertama kali remaja itu menyadari bahwa ada kawasan rohani, di samping kawasan duniawi. Makin lama makin rindu dia untuk mengetahui lebih banyak tentang kawasan rohani itu. . . .

Ternyata anak remaja Jepang yang kisah nyatanya diceritakan di sini, kemudian menjadi salah seorang pemimpin Bala Keselamatan bukan hanya di tanah airnya saja, melainkan di seluruh benua Asia!

Dulu pernah ada sebuah negara di mana umat beragama diajar supaya menjauhi Alkitab, karena Alkitab itu dianggap buku yang tidak baik untuk dibaca orang biasa. Di negara itu ada seorang rakyat miskin bernama Turribio yang sedang mengorek-ngorek di tempat sampah. Ia menemukan beberapa halaman dari sebuah buku. Ia membawa pulang halaman-halaman yang kotor itu, dan mulai membacanya. Ternyata ada banyak cerita yang sangat menarik tentang Tuhan Yesus Kristus, yang sebelumnya belum pernah didengarnya.

Pada suatu hari, ketika Turribio sedang naik kereta api, ia bertemu dengan seorang kawan lama. Kawannya itu dengan semangat berkata, "Biarlah saya bercerita tentang apa yang sudah terjadi atas diri saya! Dulu saya ini seorang pemabuk, Saudara tahu sendiri. Tetapi sekarang saya telah bertemu dengan Tuhan Yesus Kristus, dan segala sesuatu berubahlah."

"Dari manakah Saudara mendengar tentang Tuhan Yesus Kristus itu?" tanya Turribio.

"O, dari membaca Alkitab," jawab temannya. "Di dalam Alkitab itu saya menemukan kebenaran yang sudah lama dicari."

Turribio mengerutkan dahinya. "Bukankah Alkitab itu sebuah buku yang terlarang?" ia mengingatkan temannya. "Nanti Saudara tersesat bila membacanya."

Sebagai jawabannya, teman itu membuka kopernya, mengeluarkan sebuah Alkitab, dan mulai membacakannya. "Coba dengarkan, Turribio, adakah di sini sesuatu yang tidak benar?" tanyanya.

"O, itu bukan Alkitab," kata Turribio, kaget. "Kedengarannya itu sama seperti beberapa halaman dari sebuah buku yang baru-baru ini saya baca." Lalu ia pun membuka keranjangnya dan mengeluarkan beberapa halaman yang dipeliharanya baik-baik.

Mereka membandingkan halaman-halaman milik Turribio dengan Alkitab milik temannya itu. Ternyata isinya sama, bahkan susunan pasal dan ayatnya pun sama.

"Wah, memang sama!" Turribio mengaku. "Coba bayangkan, . . . selama ini saya membaca Alkitab, padahal saya belum menyadarinya."

Temannya itu terus menjelaskan makna Firman Tuhan. Dan sebelum kereta api tiba di tempat tujuan mereka, Turribio juga sudah percaya kepada Tuhan Yesus Kristus . . . .

Sayang sekali jika Firman Tuhan memang ada, namun tidak ada orang yang dapat menjelaskan maknanya! Pada permulaan abad ke-19, beberapa utusan Injil memasuki sebuah daerah pedesaan dekat kota Dhaka (kini ibu kota negara Bangladesh). Mereka merasa agak heran, karena di desa-desa orang Benggala itu tidak ada patung-patung para dewa, seperti lazimnya di tempat-tempat lain.

"Betul, Tuan-Tuan, kami sudah meninggalkan agama nenek moyang kami," penduduk desa itu menjelaskan. "Kami mempunyai sebuah Buku yang memberi petunjuk tentang agama yang lebih baik. Namun sayang, kami tidak begitu mengerti makna Buku itu."

Lalu mereka membuka sebuah kotak yang terbuat dari kayu. Di dalamnya tersimpan baik-baik sebuah Kitab Perjanjian Baru dalam bahasa Bangla, hasil terjemahan William Carey. (Lihat pasal 4 dalam buku ini.) Entah bagaimana, Kitab Suci itu sampai ke daerah pedesaan yang terpencil. Dan selama 17 tahun, penduduk desa-desa itu menunggu dengan sabar sampai datang orang-orang yang dapat menjelaskan maknanya. . . .

Sekali lagi di Negeri Sakura, ada seorang gadis kecil di desa pegunungan. Waktu pulang sekolah, gadis Jepang itu hampir menginjak sebuah buku kecil. Buku itu kotor, sobek; namun sesudah dipungut, ternyata isinya sangat bagus.

Malam itu, ketika gadis tadi sedang membaca buku kecilnya di rumah, ia mendengar bapak dan ibunya membicarakan tetangga mereka, Ibu Ayako.

"Sayang, sejak suaminya meninggal, Ibu Ayako sedih sekali," kata sang ayah.

"Ya, betul," jawab sang ibu. "Ia mencari penghiburan ke mana-mana ke kelenteng, ke kuil, ke candi. Namun ia tetap sedih."

Si gadis mendapat akal. Keesokan harinya ia menghadiahkan buku kecil yang telah ditemukannya di jalanan desa itu kepada tetangganya, Ibu Ayako. "Mungkin ibu suka membacanya," kata gadis itu. "isinya bagus. Ada cerita-cerita yang sangat menarik, tentang seorang Guru yang suka menolong orang-orang yang bersedih hati."

Ibu Ayako mengucapkan terima kasih seraya menerima buku kecil itu. Mulailah dia membacanya. memang benar, bagus sekali! Ia rindu agar dapat lebih banyak mengerti tentang Guru yang baik hati itu. Namun tidak seorang pun di desa pegunungan itu yang dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan Ibu Ayako tentang lesu Kirisuto.

Pada suatu hari Ibu Ayako pergi ke sebuah desa lain dengan mengikuti jalan setapak, untuk menjual beberapa butir telur di pasar. Di tengah-tengah keramaian pasar itu, berdirilah seorang bapak yang sedang berbicara kepada orang banyak. Dan yang sangat mengherankan, ia pun menyebutkan nama Guru yang baik hati itu: "lesu Kirisuto."

Bila bapak itu selesai berbicara, Ibu Ayako mendekati dia. Bertubi-tubi ia mengajukan pertanyaan. Lalu ia pun mengajak: "Maukah Bapak datang ke desa saya, di daerah pegunungan? Di sana tidak ada seorang pun yang tahu tentang lesu Kirisuto kecuali saya dan seorang gadis kecil!"

Ternyata bapak itu seorang penjual Alkitab. Tentu saja ia senang datang ke desa pegunungan itu. Beberapa bulan kemudian, di sana cukup banyak orang yang sudah percaya kepada lesu Kirisuto, sehingga mereka dapat mengorganisasikan sebuah gereja kecil. Dan semuanya itu terjadi, karena ada suatu salinan Kitab Injil Lukas yang pernah terinjak-injak di jalanan!

TAMAT