e-JEMMi Jurnal Elektronik Mingguan Misi. Memuat berita-berita mengenai dunia misi dan perkembangan pelayanan dan sumber daya misi, serta kegiatan-kegiatannya.
Selamat Datang di Home Page e-JEMMi

e-JEMMi Edisi Terbaru
e-JEMMi EDISI TERBARU

Jurnal Elektronik Mingguan Misi (e-JEMMi)
No. 48 Vol. 9/2006 (06-12-2006)

Yang Lama dan yang Baru: Apakah Keseluruhan Isi Alkitab Benar-Benar Ditujukan untuk Kita?

SEKILAS ISI:
•[Editorial:
•[Artikel Misi] :Yang Lama dan yang Baru: Apakah Keseluruhan Isi Alkitab Benar-Benar Ditujukan untuk Kita?
•[Sumber Misi] : Worship Resources, SOON Ministries
•[Doa Bagi Misi Dunia] : Swaziland, Korea Utara, Paraguay
•[Doa Bagi Indonesia]: Persekutuan Doa Mahasiswa
•[Surat Anda] : Minta Informasi tentang Suku X

"FIRMAN-NYA ADALAH PELITA YANG TAKKAN PERNAH PADAM"



EDITORIAL
Ke Atas

Salam dalam Kasih Kristus,

Sejak dulu sampai sekarang Alkitab masih menuai kontroversi. Ada yang berpendapat bahwa Alkitab hanya tulisan manusia biasa, bukan buku yang diilhami Allah. Ada juga yang menyatakan bahwa bagian- bagian Alkitab tertentu tidak cocok dengan nalar dan ilmu pengetahuan.

Demikianlah kewibawaan Alkitab sering kali dirongrong. Meskipun banyak yang meragukannya, (keseluruhan) isinya dapat tetap bertahan sampai hari ini karena pemeliharaan-Nya. Pada edisi ini, kami menyajikan artikel mengenai Alkitab ke hadapan Anda silakan disimak. Tuhan memberkati!

Redaksi e-JEMMi,
Lisbet

ARTIKEL MISI
Ke Atas
YANG LAMA DAN YANG BARU

Apakah Keseluruhan Isi Alkitab Benar-Benar Ditujukan untuk Kita?

Pada suatu waktu antara tahun 114 -- 124 Masehi, tokoh terkemuka dalam gereja Kristen bernama Marcion mengemukakan sesuatu yang menentang Perjanjian Lama (PL). Dia percaya bahwa Tuhan dalam PL berbeda dengan Allah yang disebut Bapa oleh Yesus Kristus. Maka dia memutuskan untuk mengurangi Alkitab menjadi hanya bagian Perjanjian Baru (PB).

BILA ADA DUA PERJANJIAN, APAKAH ITU BERARTI ADA DUA ALLAH YANG BERBEDA?

Meskipun pendapat Marcion dikutuk oleh gereja mula-mula, pertanyaan di atas masih juga menjadi perdebatan pada zaman ini: "Apakah Allah dalam PL berbeda dengan Allah dalam PB? dan "Apakah kita masih memerlukan PL meski telah mempunyai 27 kitab PB?"

Adalah salah apabila kita membuat garis batas untuk membedakan kedua perjanjian tersebut. Yesus sendiri berkata tentang 39 Kitab PL, "Kitab-kitab Suci itu memberi kesaksian tentang Aku," (Yohanes 5:39). Pada masa itu, tidak ada kitab suci selain ke-39 kitab tersebut. Dalam PB, penulis kitab Ibrani mengawali dengan mengatakan bahwa pada zaman dahulu Allah berulang kali dan dalam pelbagai cara berbicara kepada nenek moyang kita, maka pada zaman akhir ini Ia telah berbicara kepada kita dengan perantaraan Anak-Nya (Ibrani 1:1-2). Di dalam Yohanes 12:41 disebutkan bahwa ketika Nabi Yesaya mengisahkan dalam PL bahwa ia mendapat penglihatan tentang Tuhan, dia berbicara dengan, tidak lain, daripada Yesus Kristus (Yohanes 12:41).

BENARKAH PB LEBIH BERKUASA DARIPADA PL?

Rasul Paulus mengajarkan, "Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan, dan untuk mendidik orang dalam kebenaran" (2Timotius 3:16). Keseluruhan Alkitab merupakan satu rangkaian cerita narasi bersambung. Yesus sendiri menggarisbawahinya dalam perjalanan ke Emaus (Lukas 24:13-35). Kleopas dan temannya sangat terpukul akan kematian Yesus hingga tidak mengenali ketika berjumpa dengan-Nya di jalan menuju Emaus. Mereka telah berharap bahwa Yesus-lah yang akan membebaskan Israel, namun ternyata Dia mati. Yesus berkata, "Hai kamu orang bodoh, betapa lambannya hatimu, sehingga kamu tidak percaya segala sesuatu, yang telah dikatakan para nabi ...! Lalu Ia menjelaskan kepada mereka apa yang tertulis tentang Dia dalam seluruh Kitab Suci (PL), mulai dari kitab-kitab Musa dan segala kitab nabi-nabi." Mereka tidak mengerti karena tidak tahu atau tidak percaya bahwa kisah pembebasan yang telah dimulai sejak zaman Musa dan nabi-nabi lain itu telah digenapi dalam Yesus.

PADA KENYATAANNYA TETAP SAJA YANG SATU ADALAH PERJANJIAN YANG "LAMA" SEDANGKAN YANG SATU "BARU", BUKAN?

Beberapa orang mengatakan, "Saya akan menerima bahwa PL memang menekankan kedatangan Sang Mesias, yakni Yesus. Tapi bukankah kekristenan adalah sesuatu yang baru, berdasarkan pada rencana atau perjanjian yang baru dari Allah? Bukankah Yeremia menubuatkan dalam Yeremia 31:31-34 bahwa "perjanjian yang baru" akan datang? Kenapa harus meributkan hal-hal detail dalam PL?

Yeremia benar-benar menubuatkan sebuah "perjanjian yang baru", tapi apa yang dia maksud adalah tambahan dari Allah terhadap "perjanjian yang dulu" dibuat Allah dengan Hawa (Kejadian 3:15), Abraham (Kejadian 12:2-3), dan Daud (2Samuel 7:1-19). Jadi, Tuhan "memperbaharui" perjanjian itu -- dalam bahasa Ibrani, hanya kata "baru" saja yang sesuai untuk mengartikan ini. Lebih dari 70% perjanjian yang baru itu merupakan pengulangan dari janji yang telah dibuat pada zaman taman Eden-Abraham-Daud. Yesus juga memperingatkan supaya kita tidak berpikir bahwa Dia telah datang untuk membatalkan janji-Nya dalam PL. "Janganlah kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk meniadakan hukum Taurat atau kitab para nabi. Aku datang bukan untuk meniadakannya, melainkan untuk menggenapinya," sabda-Nya dalam Matius 5:17. Firman-Nya lagi, "Karena Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya selama belum lenyap langit dan bumi ini, satu iota atau satu titik pun tidak akan ditiadakan dari hukum Taurat, sebelum semuanya terjadi" (Matius 5:18).

APA YANG MEMBUAT ALKITAB MENJADI SATU KESATUAN?

Keseluruhan isi Alkitab adalah buah pikiran dan rencana Allah. Alkitab menyebutkan hal tersebut sebagai "janji" yang Allah buat melalui Abraham bagi semua bangsa (Keluaran 12:2-3). Dalam buku berjudul "The Prophets and The Promise" (Para Nabi dan Janji), Willis J. Beecher menyatakan bahwa janji Allah tersebut digenapi selamanya, dari dulu hingga sekarang melalui sejarah dan bangsa Israel dengan Kristus sebagai pusatnya.

Ke-39 kitab PL menggunakan berbagai kata untuk menunjuk pada rencana dan janji Allah, seperti "perjanjian", "sumpah", dan "firman", ke-27 kitab PB menggunakan kata "janji" lebih dari lima puluh kali untuk meringkas inti dari karya Allah yang berkelanjutan.

Faktanya, ketika Paulus diadili sebelum kedatangan Agripa, dia meringkas Kitab Suci beserta misinya dan tentang Israel serta gereja sebagai berikut, "Dan sekarang aku harus menghadap pengadilan oleh sebab aku mengharapkan kegenapan JANJI, yang diberikan Allah kepada nenek moyang kita, dan yang dinantikan oleh kedua belas suku kita, sementara mereka siang malam melakukan ibadahnya dengan tekun" (Kisah Para Rasul 26:6-7, ditambah penekanan).

APAKAH JANJI INI HANYA UNTUK BANGSA ISRAEL DAN BUKAN UNTUK BANGSA KAFIR?

Rasul Paulus berusaha keras memastikan bahwa tidak seorang pun merasa bahwa Allah hanya mementingkan umat kasayangannya, bangsa Yahudi. Dia menyimpulkan dalam kitab Roma dengan petikan ayat dari 2Samuel 22:50, Ulangan 32:43, Mazmur 117:1 dan Yesaya 11:10 untuk menunjukkan bahwa "Janji yang dibuat untuk [Abraham, Ishak, dan Yakub] diberikan supaya orang-orang bukan Yahudi memuliakan Allah" (Roma 15:8-12) bersama-sama dengan bangsa Yahudi.

Lebih lanjut lagi, ketika perpecahan antarorang Yahudi terjadi, tentang apa dan bagaimana mereka harus menerima orang-orang bukan Yahudi, Yakobus mengutip kitab Amos (PL) yang menunjukkan bahwa bangsa kafir juga termasuk di dalam kerajaan Daud, "Semua orang lain mencari Tuhan dan segala bangsa yang tidak mengenal Allah, yang Kusebut milik-Ku" (Kis. 15:17). Ini sama dengan apa yang telah dijanjikan kepada Abraham dalam Kejadian 12:3, "Olehmu (Abraham) semua kaum di muka bumi akan mendapat berkat."

APAKAH JANJI INI MENIADAKAN HUKUM ALLAH?

Roma 3:31 dengan jelas mengatakan, "Jika demikian, adakah kami membatalkan hukum Taurat karena iman? Sama sekali tidak! Sebaliknya, kami meneguhkannya."

"Bila kita berpendapat demikian," beberapa orang akan dengan cepat menyimpulkan, "haruskah kita membawa domba dan kambing ke gereja sebagai persembahan dan tidak memakai baju yang terbuat dari dua jenis bahan yang berbeda dan ditenun bersamaan karena hal itu melanggar hukum?"

Ada perbedaan antara hukum moral (seperti Sepuluh Hukum Tuhan dan Hukum Suci di Imamat 18-20), jenis-jenis hukum sipil yang bersifat seremonial yang diberikan Allah pada Musa. Banyak yang mengatakan bahwa hukum tersebut hanya satu dan kita tidak bisa membedakannya menjadi tiga. Tapi, inilah yang diajarkan Yesus, Sang Guru Agung, dalam Matius 23:23, bahwa ada beberapa hal dalam hukum tersebut yang dinilai "lebih tinggi" atau "lebih penting". Yesus setuju bahwa persepuluhan dari selasih, adas manis, dan jintan harus dibayar (karena waktu itu Ia belum disalibkan). Tapi keadilan, belas kasihan, dan kesetiaan, menempati prioritas pertama (menunjuk pada hukum moral).

Lebih lagi, ketika Allah memberikan Sepuluh Hukum-Nya pada Musa di Gunung Sinai, Musa diminta untuk membuat Kemah Suci dan segala perabotannya berdasarkan pola yang diberikan (Keluaran 25:9, 40). Hal ini menunjukkan bahwa aspek-aspek seremonial dari hukum tersebut merupakan "salinan" dan "contoh" dari bentuk dan wujud sesungguhnya yang masih ada di surga. Oleh karena itu, mereka mengira-ngira apa yang akan terjadi pada kedatangan-Nya yang pertama dan kedua. Ibrani (PB) menyebut Kemah Suci, perabotan, pelayan, dan pelayanannya sebagai "gambaran dan bayangan" dari apa yang sesungguhnya akan datang di dalam Kristus (Ibrani 8:5).

APAKAH DI MASA SEKARANG JANJI TERSEBUT MASIH BERLAKU?

Paulus mengajarkan dalam Galatia 3:8, "Dan Kitab Suci, yang sebelumnya mengetahui, bahwa Allah membenarkan orang-orang bukan Yahudi oleh karena iman, telah terlebih dahulu memberitakan Injil kepada Abraham: "Olehmu segala bangsa akan diberkati." Jadi, "kabar baik" yang menjadi dasar bagi penebusan jiwa Abraham sama dengan "kabar keselamatan" yang memanggil seluruh umat kepada Penebus kita, Yesus Kristus.

Roma 1:2-4 menunjuk pada kesamaan ini, "Injil itu telah dijanjikan-Nya sebelumnya dengan perantaraan nabi-nabi-Nya dalam Kitab Suci, tentang Anak-Nya ... Anak Allah yang berkuasa." Dalam Ibrani 3:17; 4:2 ketika menyebutkan tentang Israel yang mengeraskan hati mereka dan jatuh dalam dosa, diperingatkan juga supaya kita harus berjaga-jaga karena "Sekalipun janji akan masuk ke dalam perhentian-Nya masih berlaku ... kepada kita diberitakan juga kabar kesukaan" (Ibrani 4:1-2), seperti juga yang telah diberitakan kepada para pria dan wanita yang pada waktu itu jatuh ke dalam dosa karena tidak percaya pada sabda-Nya.

SATU KATA UNTUK SEMUANYA

Pesan yang disampaikan oleh Alkitab berpusat pada satu firman-Nya yang masih berbicara pada kita hingga sekarang. Bagaimana kita bisa memisahkan apa yang telah Tuhan satukan? Bagaimana kita bisa membedakan Tuhan PL dan PB? Bagaimana kita menyatakan bahwa Tuhan berubah arah pikiran karena adanya dua Perjanjian tanpa membandingkan dulu apa yang Ia ajarkan lewat firman dan lewat bibir-Nya ketika Dia berada di bumi? Mazmur 119:160 menegaskan, "Dasar firman-Mu adalah kebenaran dan segala hukum-hukum-Mu yang adil adalah untuk selama-lamanya." (t/Dian H)

Bahan diterjemahkan dari sumber:
Judul majalah : Decision, Juli/Agustus 2006
Judul asli : Something Old, Something New: Is The Whole Bible
Really For All Of Us?
Penulis : Walter C. Kaiser Jr.
Penerbit : Billy Graham Evangelistic Assosiation, North Carolina
Halaman : 16 -- 17
Situs : http://www.decisionmag.org/


SUMBER MISI
Ke Atas

WORSHIP RESOURCES
==>http://www.worr.org
Situs Worship Resources merupakan departemen dari Greater Europe Mission, memiliki banyak sumber bahan gratis. Pada halaman "Worldwide Worship," tersaji banyak tautan dan artikel yang berhubungan dengan penyembahan di dunia. Silakan simak artikel "The Bridge: Worship and Culture" pada halaman Artikel. "Worship Notes merupakan buletin elektronik bulanan gratis dapat Anda temukan pada situs ini juga. Jika tertarik, silakan mendaftar pada bagian ini. Selamat berkunjung.

SOON Ministries
==> http://www.soon.org.uk/studyephesians
SOON Ministries merupakan organisasi interdenominasi yang bergerak dalam pelayanan penjangkauan ("outreach") internasional, sebagai bagian dari WEC Internasional dan anggota dari UK’s Evangelical Alliance Global Connections.

SOON Ministries kini telah menerbitkan bahan untuk mempelajari kitab Efesus. Nah, jika Anda punya kerinduan untuk mempelajari kitab ini, situs ini adalah situs yang cocok untuk Anda kunjungi. Walaupun disampaikan dalam bahasa Inggris, namun karena situs ini memang ditujukan kepada orang-orang dari luar negara Barat, penyajiannya pun menggunakan bahasa Inggris yang sederhana.

Silakan mengunduh dan mempelajarinya bersama dengan kelompok kecil Anda. Bahan yang tersedia secara gratis ini terdiri dari 32 halaman. Selain itu, bahan ini juga sengaja dirancang untuk dapat digunakan dalam kelompok diskusi kecil. Sangat ideal digunakan dalam kelompok PA dalam gereja, sekolah-sekolah, tempat kerja, dan dalam pelayanan penjara.

DOA BAGI MISI DUNIA
Ke Atas

S W A Z I L A N D

Swaziland -- Swaziland merupakan negara yang 43% persen populasi orang dewasanya terinfeksi HIV. Menurut Tom Watkins dari Trans World Radio (TWR), angka ini menempati rata-rata tertinggi di dunia. TWR telah berada di sana selama 32 tahun dan bekerja sama dengan Kerus Global Education. "Kami menggunakan pendekatan berbasis karakter yang berfokus pada karakter pendidikan (untuk membantu penduduk Swaziland) supaya mereka dapat membuat keputusan bijaksana yang bisa mengarah pada gaya hidup sehat dan melihat Yesus sebagai teladan utamanya. Berangkat dari pandangan ini kami kemudian membuat sebuah program drama radio. TWR telah memiliki strategi baru -- konferensi pendeta-pendeta yang berisi informasi medis yang akurat tentang HIV serta membantu mereka melihat dari sisi lain yaitu bahwa mereka juga bisa menjadi saluran berkat dalam masyarakat. "Para pendeta ini merupakan kunci utama untuk membuka semua masalah HIV/AIDS. Ada banyak tempat di dunia, terutama Afrika, di mana gereja berdiri, tapi mungkin tidak ditemukan kantor pos atau dokter atau apa pun yang berkaitan dengan infrastruktur ataupun suara yang dapat mereka percayai." Seiring dengan disertakannya berita Injil dalam penjangkauan ("outreach"), hati mereka yang mendengar pun akan diubahkan.
[Sumber: Mission Network News, November 2006]

Pokok Doa:

K O R E A U T A R A

Korea Utara -- Metode intimidasi yang diterapkan bagi mereka yang ingin melarikan diri dari rezim yang kejam di Korea Utara membawa catatan kelam bagi hak-hak asasi manusia. Lindsay, koordinator Open Doors USA Advocacy mengatakan bahwa hal ini menjadi alasan mengapa mereka ikut bersuara dalam protes internasional pada tanggal 2 Desember. "Sampai mereka merasakan adanya tekanan, mereka tidak akan mengubah sistem. Itulah sebabnya kami meminta orang Kristen dan pendukung soal isu Korea Utara di seluruh dunia untuk ikut bergabung dalam protes ini. Jika banyak orang ambil bagian, mereka akan merasa ditekan sebab jelas mereka akan bertindak bila ada tekanan yang cukup." Usaha penginjilan dilakukan secara sembunyi-sembunyi dan orang Kristen harus bertahan terhadap siksaan. "Betul-betul tidak ada kebebasan beragama di Korea Utara. Alasan mengapa Open Doors merasa sangat terlibat dalam isu Korea Utara ini tidak hanya karena alasan kemanusiaan dan hak asasi manusia, tapi juga karena orang Kristen di sana tidak bisa menjalankan keyakinan mereka. Bila mereka kedengaran menyebut nama `Allah`, atau ketahuan memiliki Alkitab atau literatur keagamaan lain, mereka akan langsung dipenjara atau dieksekusi.
[Sumber: Mission Network News, November 2006]

Pokok Doa:

P A R A G U A Y

Sebagai misionaris, John Stucky mulai menyiapkan enam bahan akhir penginjilan untuk kelas Alkitab, John sangat bersuka cita sebab dia akan segera memberitakan Injil kepada masyarakat Sanapana di Paraguay.

Dia sedang menerjemahkan bagian-bagian dalam Alkitab mulai dari Kejadian dan diakhiri dengan kehidupan, kematian, dan kebangkitan Yesus Kristus.

Sebelum ini, kitab Kejadian sudah selesai dan diperiksa. Namun, pasal-pasal setelah Kejadian masih harus dikerjakan. John perlu menerjemahkan ulang Alkitab dalam bahasa Sanapana ke bahasa Inggris supaya konsultan terjemahan bisa memahami isinya. Dia juga masih membutuhkan bantuan pada penutur bahasa Sanapana asli untuk memeriksa terjemahannya. Setelah itu, John dan konsultan bahasa akan bekerja bersama para penutur asli itu untuk melihat seberapa paham mereka akan isi Alkitab.

Ini adalah tugas besar yang akan diemban John setelah tahun baru ini. Terjemahan dari bahasa Sanapana ke bahasa Inggris harus sudah selesai sebelum mereka dapat melakukan pengecekan akhir pada bagian kitab-kitab tersebut.
[Sumber: New Tribes Mission, November 2006]

Pokok Doa:

DOA BAGI INDONESIA
Ke Atas

PERSEKUTUAN DOA MAHASISWA

Pokok Doa:

  1. Doakan setiap organisasi pelayanan mahasiswa Kristen yang tersebar di seluruh perguruan tinggi di Indonesia. Beberapa di antaranya adalah LPMI (Lembaga Pelayanan Mahasiswa Indonesia), PERKANTAS (Persekutuan Antar Universitas), dsb. yang salah satu usahanya adalah menjangkau dan mengenalkan Yesus kepada para mahasiswa.
  2. Berdoalah untuk program-program penginjilan yang diadakan untuk para mahasiswa, baik secara massal maupun pribadi. Kiranya melalui program-program tsb. banyak mahasiswa yang dimenangkan untuk Kristus.
  3. Berdoalah untuk proses tindak lanjut ("follow-up") dan berbagai pelatihan yang disiapkan guna memperlengkapi para mahasiswa yang telah bertobat agar iman mereka dapat terus bertumbuh.
  4. Doakan agar lebih banyak mahasiswa Kristen yang memiliki hati yang melayani dan terbeban untuk memenangkan jiwa teman-temannya di kampus. Berdoa supaya mereka peka mendengar panggilan Allah atas diri mereka dan mau menaati rencana kehendak-Nya.
  5. Berdoalah untuk para mahasiswa Kristen yang ikut melayani agar studinya tidak terbengkalai sehingga dapat menyelesaikan studinya dengan baik, tepat waktu dan dapat menjadi teladan bagi teman-temannya.
  6. Berdoalah untuk mahasiswa-mahasiswa Kristen yang merasa terpanggil untuk menjadi hamba Tuhan secara penuh ("full-time"). Doakan agar mereka betul-betul jelas akan panggilan Tuhan ini dan mau memperlengkapi diri agar dapat dipakai oleh Tuhan secara maksimal.
  7. Berdoalah juga bagi pelayanan kepada Mahasiswa Kristen agar bisa mendorong dan menggerakkan para mahasiswa yang ingin melayani dan menggenapi Amanat Agung sehingga dapat menjadi berkembang menjadi pelayanan-pelayanan yang dilakukan oleh mahasiswa sampai ke ujung bumi.


SURAT ANDA
Ke Atas
  >From: cicillia <c_anre(at)xxxx>
  >Saya memang punya panggilan misi ke Suku X, saya sedang mencari
  >tahu situasi disana, apa saja mengenai suku X dan perkembangan
  >misi disana.
  >Rencana saya di tahun 2007, bila ada kesempatan saya akan melakukan
  >perjalanan  pergi ke sana untuk perjalanan mission trip.
  >Hormat saya,
  >Sicillia

Redaksi:
Cicillia, senang sekali mendengar kerinduan Anda untuk melayani di suku tersebut. Kami berdoa agar kerinduan Anda terpenuhi sesuai dengan kehendak Bapa yang mengutus. Untuk mendapatkan profil suku tersebut secara lengkap, silakan berkunjung ke situs e-MISI:
==> http://misi.sabda.org/

Setelah itu, klik Lintas Budaya. Namun untuk masuk ke bagian ini, terlebih dahulu Anda harus punya user name dan password. Keduanya sudah kami kirimkan ke alamat e-mail Anda.

Atau Anda juga dapat berkunjung ke:
==> http://www.joshuaproject.net/ethne.php

Situs ini juga dapat menolong Anda untuk mengetahu profil suku tersebut dengan lengkap. Selamat berkunjung.


URLS Edisi Ini
Ke Atas

Mission Network News   http://www.missionnetworknews.org/
New Tribes Mission   http://www.ntm.org/



lll DISCLAIMER lll

Anda diizinkan mengcopy/memperbanyak semua/sebagian bahan dari e-JEMMi
(untuk warta gereja/bahan pelayanan lain) dengan syarat: harus
mencantumkan SUMBER ASLI dari masing-masing bahan dan e-JEMMi
(sebagai penerbit bahan-bahan tersebut dalam bahasa Indonesia). Thanks

Bahan-bahan dalam e-JEMMi disadur dengan izin dari macam-macam pihak.
© 2006 oleh e-JEMMi/e-MISI
Diterbitkan: YLSA dan I-KAN
Pertanyaan, tanggapan, saran dan kontribusi bahan dapat Anda kirimkan:
atau Staf e-MISI dan Staf Redaksi
Staf Redaksi: Lisbeth, Lanny dan Ary.

Untuk berlangganan, kirim email kosong ke: subscribe-i-kan-misi(at)xc.org
Untuk berhenti, kirim email kosong ke: unsubscribe-i-kan-misi(at)xc.org
Situs e-MISI dan e-JEMMi
Arsip e-JEMMi


Kembali l Ke atas

e-JEMMi: Jurnal Elektronik Mingguan Misi n Hakcipta © 1999 oleh e-MISI
n Kirimkan komentar, saran atau pertanyaan ke: webmaster(at)sabda.org