Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

Loading

You are hereBagian A. Lebih Indah dari Kebenaran?

Bagian A. Lebih Indah dari Kebenaran?


Apakah langit malam yang cerah berbicara kepada Anda? Ia mengatakan sesuatu? Tidak? Apa yang dikatakannya kepada seorang atlet berbakat berusia sembilan belas tahun yang tergeletak dalam lumuran darahnya sendiri -- ia ditusuk karena berada di tempat yang salah pada saat yang salah? Bagaimana dengan istri yang mengalami masalah dan kekecewaan, yang berusaha menghilangkan amarah dan perasaan ditolak dengan berjalan-jalan di pagi hari? Bagaimana dengan buruh pabrik berusia empat puluh lima tahun yang baru saja kena PHK untuk ketiga kalinya dalam beberapa tahun terakhir ini? Bagaimana dengan pakar astronomi yang pikirannya terpecah antara empirisme yang kaku dan hati yang berbicara bahwa ia harus percaya pada apa yang tidak ia lihat?

Apakah Allah ada di balik tirai semesta, di balik atom, di balik kelopak dan semerbak sekuntum bunga? Apakah Allah ada di tengah-tengah kemajuan IPTEK dan kegagalan-kegagalan politik? Apakah Dia ada dan dapat dilihat melalui airmata dari orang-orang yang diperlakukan dengan kejam, diperalat, tidak dikasihi dan hampa hidupnya?

Inilah pertanyaan-pertanyaan dasar manusia, dan dapat muncul dalam berbagai ragam bentuk sesuai dengan macam-macam orang yang hidup di bumi ini. Mereka bertanya:

Bila Allah ada, mengapa Dia tidak menunjukkan diriNya kepada kita dengan cara yang konkrit bahwa Dia ada?

Dalam zaman IPTEK dan penelitian yang canggih ini, bagaimana kita dapat percaya pada sesuatu yang tidak kita lihat?

Bila saya melihat semua penderitaan yang dialami manusia di seluruh dunia, bagaimana saya dapat percaya Allah dapat berdiam diri pada saat manusia sengsara di bawah keadaan yang tak layak bagi seekor anjing sekalipun?

Mengapa Allah yang baik membiarkan sahabat saya -- seorang yang mengasihi sesama manusia dan kehidupan -- meninggal pada usia muda?

Bila Allah berkuasa, mengapa kita mengalami begitu banyak bencana alam seperti gempa bumi, banjir, badai dan angin ribut?

Saya tidak pernah merasakan kehadiran Allah. Segala sesuatu yang telah saya capai, saya lakukan dengan kekuatan saya sendiri. Saya tidak membutuhkan tongkat penopang yang bernama Allah.

Komentar dan pertanyaan seperti itu sedikit banyak mencerminkan paradoks yang ada antara keindahan langit bertaburan bintang dan bumi yang terlampau sering menjadi penjara yang penuh kengerian.


Mereka yang ragu-ragu membutuhkan bukti-bukti yang kuat dan dapat dipercaya bila mereka memikirkan dengan serius tentang kemungkinan keberadaan Allah

Dapat dimengerti bila keragu-raguan akan timbul tentang Allah yang tak tampak dan tidak mau tampil dalam siaran berita pagi untuk menjawab kritik-kritik yang dihadapiNya dan menyelesaikan masalah tentang keberadaanNya.

Untuk alasan-alasan ini dan lainnya, mereka yang ragu-ragu membutuhkan bukti-bukti yang kuat dan dapat dipercaya bila mereka memikirkan dengan serius tentang kemungkinan keberadaan Allah. Mereka perlu melihat bahwa orang-orang yang percaya kepada Allah bersikap demikian dengan alasan dan pertimbangan yang baik. Mereka perlu menangkap dengan jelas tentang pendekatan Alkitab terhadap Allah. Mereka perlu melihat bahwa membuktikan keberadaan Allah sebenarnya tidaklah lebih indah dibanding kebenaran tentang keberadaan Allah itu sendiri.