Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

Loading

You are hereKesaksian Misi / Amerika: Ibunda Sophia

Amerika: Ibunda Sophia


"Pada tahun 1996, anak perempuan kami Sophia mengalami kejang-kejang yang menyebabkan terjadinya kerusakan pada otaknya. Dia menderita selama berbulan-bulan, menangis tanpa henti selama dua atau tiga hari setiap kali dan merintih kesakitan. Dia tidak mengenal kami dan juga tidak memberikan reaksi."

"Perawat kami tidak dapat memahami mengapa kami tidak marah pada Allah karena telah mengijinkan hal ini terjadi. Saya mencoba membantunya melihat bahwa kami adalah hamba-hamba-Nya dan tidak dapat menolak pemberian-Nya yang besar dalam diri Anak-Nya. Empat bulan setelah terjadinya kejang-kejang itu, Sophia meninggal.

"Pada hari kematiannya, saya melihat dalam artikel Voice of the Martyrs foto seorang wanita Sudan yang payudaranya telah dipotong sedang duduk di sisi bayinya. Tentara Muslim menyiksanya dengan cara yang keji, memaksa dia melihat anaknya mati kelaparan. Ribuan kilometer darinya, saya dapat merasakan penderitaannya, dan saya menangis, dan saya berpikir, saya tidak akan membiarkan saya tenggelam dalam mengasihi diri sendiri.

"Wanita itu dan wanita-wanita lain seperti dia tidak dapat menikmati perawatan medis, persekutuan, dan kasih dari saudara-saudara yang kami miliki. Namun mereka dengan tabah menjalaninya, dan saya dengan kasih karunia Allah juga dapat menjalaninya.

"Saya membutuhkan surat-surat hidup yang menceritakan kenyataan bahwa Yesus hidup dan dunia ini bukanlah rumah saya."

Meskipun hadirat Allah selalu dekat dengan perantaraan Roh Kudus, kita seringkali membutuhkan manusia lain sebagai sumber kekuatan rohani untuk menolong kita dalam iman. Para martir dan orang-orang percaya lainnya mendorong kita untuk percaya bahwa kita mungkin juga dapat memberikan respon yang sama. Meskipun kita tidak mengalami penderitaan yang sama, kita tetap dapat meneladani semangat mereka, daya tahan dan keberanian mereka dalam kehidupan kita sehari-hari. Jika Anda terinspirasi oleh suatu kisah kehidupan iman, bagikan dengan yang lain. Bagikan agar dapat menjadi teladan. Ajar orang lain untuk dapat memperoleh kekuatan dari mereka yang telah lama pergi, meninggalkan teladan iman bagi kita semua.

Karena telah ternyata, bahwa kamu adalah surat Kristus, yang ditulis oleh pelayanan kami, ditulis bukan dengan tinta, tetapi dengan Roh dari Allah yang hidup, bukan pada loh-loh batu, melainkan pada loh-loh daging, yaitu di dalam hati manusia (2 Korintus 3:3)

Diambil dari:

Judul buku : Devosi Total
Judul asli buku : Extreme Devotion
Penulis : The Voice of the Martyrs
Penerjemah : Fintawati R. dan Ivan H.
Penerbit : Surabaya, KDP 2005
Halaman : 171

Dipublikasikan di: http://wanita.sabda.org/amerika_ibunda_sophia

Dipublikasikan di: http://kesaksian.sabda.org/amerika_ibunda_sophia