Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

Loading

You are hereAfrika

Afrika


Guinea Bissau
Guinea Bissau (1,2 juta), Ibukota Bissau (0,2 juta), agama Islam 48%, Animis 42%, Katolik 7%, Kristen 2,5%. Politik tetap tegang. Di negara ini yang kecil dan sangat mis­kin, dengan cukup banyak suku terabaikan, Injil diberitakan. Bapak Pdt. T, WEC, sedang cuti di Indonesia dan pe­layanan deputasi di berbagai tempat. Ibu R, WEC, cuti di In­do­nesia dan sudah berdeputasi di gereja-gereja. Keberangkatannya bulan September ini tertunda, kare­na sakit. Ibu S, WEC, sedang cuti di Indonesia sampai pada 18 Oktober. Ia sudah ber­de­putasi di ge­reja-gereja di kota S, J dan T. Ia menulis: Puji TUHAN atas per­tolongan-Nya bagi saya selama perjalanan saya baik pelayanan di keluarga maupun gereja dan per­sekutuan-persekutuan doa yang selama ini dengan setia mendoakan pelayanan misi secara umum dan secara khusus saya. Mereka di gereja-gereja dan persekutuan doa senang karena seperti dibakar semangat mereka lagi. Doakan peng­urusan visa Inggris. Ia harus lewat Inggris, karena hanya di situ ia bisa mengurus visa Senegal, di situ baru bisa mengurus visa untuk masuk ke Guinea Bissau. Repot betul.

Gambia
The Gambia (1,3 juta), Ibukota Banjul (0,2 juta), Agama: Islam 89%, Animis 6,3%, Katolik 2,6%, Kristen 1%. Suku-suku terabaikan mendengar Injil lewat penginjilan pribadi, PA, program pertanian, kursus keterampilan, penerjemahan PL ke dalam bahasa Mandinka, (PB dalam bahasa Mandinka sedang direvisi), memberantas buta huruf dalam bahasa Mandinka dan Jola, pelayanan medis di klinik dan rumah sakit, membantu penderita AIDS, dan pemutaran film Yesus. Perlu tambahan tenaga!

Mali
Mali (11 juta), Ibukota Bamako (1 juta), agama: Islam 80%, Animis 18%, Kristen 1,2%, bahasa: Bam­­­bara 40%, Perancis 10%, banyak bahasa lain. Di bagian Selatan ada orang Kristen, daerah lain, hampir tidak ada. Orang Kristen menikmati satu kebebasan yang relatif.

Nigeria
Nigeria (135 juta), Ibukota Abuja (0,3 juta), Agama: Islam 45%, Kristen 28%, Katolik 12%, bidat 11%, Animis. Gereja-gereja di Nigeria sudah mengutus 5 500 misionaris ke 56 ne­gara, 10 dari mereka melayani di Polandia. Sasaran mereka bahwa sampai 2020 mereka merekrut 50 000 misionaris baru.

Chad
Chad (7 juta), Ibukota N Djamena (0,6 juta), agama: Islam 45,5%, Animis 19,1%, Katolik 20,5%, Kristen 14%. Di negara ini orang Kristen mempunyai kebebasan yang relatif. Banyak orang melarikan diri dari propinsi Darfur di Sudan dan masuk negara ini, setiap hari ratusan orang mati karena kekurangan makanan dan obat-obatan. Orang Kristen dan badan Kristen mencoba menolong dalam situasi yang dahsyat ini. Mereka perlu kekuatan untuk tugas yang mulia ini.

Uganda
Uganda (23 juta), Ibukota Kampala (1,2 juta), agama: Kristen 48%, Katolik 40%, Islam 6%, Animis 4%. Sesudah beberapa orang Arab mengajar orang Islam dalam negara ini terjadi serangan terhadap orang Kristen yang berasal dari aga­ma Islam, orang Kristen ini dilukai dan milik mereka dirusakkan. Orang Kristen menjadi takut, mereka memerlukan ketabahan dalam waktu pencobaan ini. Ada berita sukacita, kelompok pemberontak yang ganas mau damai dengan pemerintahan resmi.

Djibouti
Djibouti (0,6 juta), agama utama Islam. Negara di Afrika Timur. Orang Kristen sedikit. Di an­tara kedua suku utama: Afar (36%) dan Somali (45%) ada ketegangan secara politik. Satu badan Kris­ten menolong masyarakat dengan memasang pompa dalam daerah yang sering terkena kekeringan.

Eritrea
Eritrea (3,9 juta), Ibukota Asmara (1 juta), agama: Islam 51%, Ortodoks 40%, Katolik 4,6%, Kristen 1,5% (Injili 20 000 orang), Animis. Tolong, jangan berhenti berseru kepada TUHAN! Masih cukup banyak orang Kristen Injili dipenjarakan dan sering disiksa dalam tahanan.

Afrika Selatan
Afrika Selatan (44 juta), Ibukota Pretoria (0,6 juta). Yang beragama Islam: orang Melayu, 250 ribu jiwa, pendatang dari Afrika Timur, orang Urdu (keturunan dari India), dan orang dari negara sen­diri. Bapak & Ibu Pdt. N, WEC melayani kamp mahasiswa selama ti­ga hari di tengah hutan. Mahasiswa sangat antusias dan mengambil komitmen untuk outreach ke­pa­da teman mereka yang berasal dari suku fokus di kampus. Terus doakan mereka, supaya se­mangat mereka tidak padam. Ibu N bersama tim mengunjungi pasien (sering pe­nyakitnya TB atau AIDS) di RS setiap hari Sab­tu, khusus orang dari suku fokus. Seterusnya mereka berdua memuridkan petobat baru dari suku fokus. Tolong doakan pendidikan ketiga anak mereka.