Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

Loading

You are heree-JEMMi No. 02 Vol.18/2015 / A.B. Simpson: "Bawalah Kepenuhan Injil Kepada Seluruh Dunia"

A.B. Simpson: "Bawalah Kepenuhan Injil Kepada Seluruh Dunia"


Albert Benjamin Simpson lahir di Prince Edward Island, Kanada, pada 15 Desember 1843 dari pasangan James dan Janet (Clark) Simpson. Keluarganya beremigrasi dari Skotlandia, dan pelatihan kerohanian Simpson berasal dari iman Scottish Covenanter (gerakan Presbyterian Skotlandia -- Red) yang diwariskan orang tuanya. Gelombang depresi melanda Kanada pada tahun 1840-an, menyebabkan bisnis ayahnya bangkrut. Dari sana, mereka pindah ke Ontario bagian barat untuk bertani. Ayahnya adalah penatua yang terhormat, dan orang tuanya menekan Simpson untuk menjadi seorang pelayan Tuhan. Namun, Simpson memiliki kehendak yang bertentangan. Ia memang memiliki latar belakang moral yang baik, tetapi tidak memiliki keyakinan apakah ia benar-benar dipanggil untuk melayani.

Simpson belajar di Knox College di Toronto untuk menjadi pendeta Presbyterian. Di bawah tekanan yang berat selama pendidikannya, fisik dan emosinya mengalami keruntuhan. Saat itu, Simpson baru berusia 14 tahun! Ia yakin bahwa ia dapat mati setiap saat, dan ia menjadi terbeban oleh pikiran bahwa ia tidak sungguh-sungguh mengenal Allah dan mungkin saja ia tidak memiliki hidup yang kekal. Pada tahun 1858, ia mengalami perubahan besar dalam pengenalannya akan Allah ketika ia membaca buku yang ditulis Walter Marshall berjudul "Gospel Mystery of Sanctification" (Misteri Injil tentang Pengudusan) di ruang belajar pendetanya. Dalam buku itu dijelaskan mengenai pentingnya menerima Yesus sebagai Juru Selamat dan bahwa segala sesuatu yang dikerjakan di luar Dia adalah sebuah kesia-siaan. Pembenaran sejati hanya berasal dari penerimaan akan Yesus, dan berdasarkan penerimaan itulah kita juga akan menerima Roh Kudus dan hati yang baru. Yang mengherankan, hal ini adalah sesuatu penyingkapan yang baru bagi Simpson. Saat itu juga, ia berlutut dan menyerahkan hidupnya bagi Kristus. Ada damai sejahtera baru yang mengisi hatinya dan sejak saat itu, firman Allah menjadi lebih hidup daripada sebelum-sebelumnya.

Simpson lulus dari Knox College pada tahun 1865 dan diterima sebagai pelayan di Knox Church di Hamilton, sebuah gereja dengan 1.200 jemaat, dan merupakan gereja terbesar kedua di Kanada. Simpson melayani gereja itu selama delapan tahun sebagai pendeta yang luar biasa berhasil. Gereja itu mendapat tambahan sebanyak 750 orang selama Simpson melayani di tempat itu. Simpson masih dalam keadaan sakit ketika ia menerima tawaran untuk melayani Gereja Presbyterian di Louisville, Kentucky pada tahun 1874. Pada saat itu, Perang Sipil Amerika meninggalkan permasalahan finansial dan spiritual bagi gereja dan Louisville. Simpson terpanggil untuk mengajak semua orang mengadakan rekonsiliasi dan pertemuan doa. Persekutuan doa yang diadakan bagi para hamba Tuhan selama dua bulan itu melahirkan beberapa pertemuan interdenominasi dengan 10.000 penduduk lokal. Simpson juga mendirikan pelayanan misi di seluruh penjuru kota untuk menyediakan tempat bagi orang-orang yang tidak pergi ke gereja. Dalam pelayanan ini, Simpson mendorong dirinya melampaui batas kekuatan fisiknya sehingga ayahnya khawatir ia akan mencelakakan dirinya sendiri. Di penghujung tahun kelimanya, Simpson merasa bahwa ia telah melakukan semua yang dapat ia lakukan bagi Louisville. Pada tahun 1879, Simpson dipanggil ke New York City untuk melayani di Thirteenth Street Presbyterian Church.

Tahun 1881 adalah titik balik dalam kesehatan dan keyakinan Simpson tentang kesembuhan ilahi. Ia pernah mengalami kasih Allah dalam hal tersebut beberapa tahun sebelumnya. Saat itu, seorang perempuan yang anak sulungnya dalam keadaan koma dan sekarat, meminta Simpson datang dan berdoa bersama anaknya. Ibu itu tidak benar-benar yakin apakah anaknya telah memperoleh keselamatan. Jadi, Simpson datang ke rumah ibu itu dan berdoa supaya anak itu dapat menjadi cukup sehat untuk membicarakan hal itu dengan ibunya. Ketika Simpson hendak pergi dari sana, anak itu bangun dan mulai saat itu, ia berangsur-angsur pulih. Kejadian itu sangat berkesan sehingga Simpson tidak pernah melupakannya. Simpson berupaya untuk memercayai Yesus sebagai tabib baginya, tetapi karena seorang dokter mengatakan bahwa yang ia percayai itu hanyalah dugaannya saja, Simpson pun meninggalkan keyakinannya akan hal itu.

Pada musim panas tahun itu, Simpson dan keluarganya pergi ke Old Orchard Beach di Maine. Di sana, Dr. Charles Cullis mengadakan sebuah pertemuan, tetapi Simpson hanya mengikuti beberapa sesi di antaranya karena ia ke sana dengan tujuan untuk beristirahat dan bersantai. Selama musim panas itu, ia mendengar beberapa kesaksian dari orang-orang yang mendapat kesembuhan karena memercayai firman Allah. Hal itu membuat Simpson berkomitmen untuk mencari tahu sendiri apakah hal itu benar adanya. Jadi, ia membuka Alkitabnya dan berusaha mencari tuntunan Allah mengenai hal ini. Setelah menemukan bahwa hal itu benar, ia pergi ke sebuah hutan sendirian dan membuat komitmen untuk memercayai tiga hal. Pertama, memercayai bahwa kesembuhan ilahi memang ada dalam Alkitab dan ia tidak akan meragukannya. Kedua, bahwa ia akan menyerahkan kesehatannya sepenuhnya kepada Kristus dan hanya akan menggantungkan perlindungannya kepada Yesus. Ketiga, ia akan berbicara tentang kesembuhan dan akan melayani dalam bidang apa pun yang Tuhan inginkan. Ia benar-benar diliputi oleh hadirat Allah dan tahu bahwa ada sesuatu yang berubah. Ia disembuhkan dari kelainan jantungnya pada bulan Agustus.

Simpson mulai mengajar tentang kesembuhan ilahi, yang pada saat itu dipandang dengan penuh curiga oleh orang banyak. Saat itu, New York memiliki populasi imigran yang besar dan Simpson memiliki beban yang besar bagi orang-orang miskin dan terhilang. Ia memimpin sekitar 100 orang imigran Italia kepada Kristus dan menginginkan mereka untuk menjadi anggota gerejanya. Namun, jemaatnya mengatakan bahwa gereja lain mungkin lebih tepat bagi 100 orang itu. Hati Simpson hancur mendengarnya sehingga pada bulan November tahun itu, ia meninggalkan Thirteenth Street Church untuk memulai suatu pelayanan yang mau menerima semua orang, tak peduli latar belakang mereka. Jadi, ia mendirikan sebuah gereja bernama Gospel Tabernacle di New York City sebagai sebuah gereja independen. Ia mengadakan penginjilan-penginjilan, mengadakan beberapa operasi penyelamatan, berkhotbah di penjara, mengadakan persekutuan bagi para pelaut, membuka panti asuhan dan rumah bagi ibu-ibu yang tidak menikah, menyediakan klinik bagi orang miskin, dan memulai Sekolah Pelatihan Misionaris.

Pada tahun 1883, Simpson mulai mengadakan pertemuan-pertemuan secara rutin untuk mendoakan orang-orang sakit. Mereka mendedikasikan rumahnya sebagai Rumah Penyembuhan bagi Iman dan Fisik, dan jam-jam doa dijadwalkan sebanyak dua kali seminggu. Simpson juga mengadakan persekutuan umum di gereja Tabernacle pada Jumat malam. Pertumbuhan gerejanya sangat cepat dan pengajarannya semakin tersebar. Di antara tahun 1883 dan 1917, rumah penyembuhan itu dikelola oleh Sarah Lindenberger dan dipindah ke tempat yang lebih besar selama empat kali, sampai akhirnya mereka menetap di Kampus CM&A di Nyack, New York pada tahun 1897. Rumah itu terus beroperasi sampai tahun 1917 ketika Lindenberger pensiun pada usianya yang ke-76.

Simpson mendirikan dua kelompok: Christian Alliance untuk mengejar kehidupan Kristen yang lebih tinggi, dan Evangelical Missionary Alliance untuk pelayanan luar negeri. Dua tahun kemudian, dua kelompok ini bersatu menjadi Christian and Missionary Alliance. Simpson berkata, "Kita adalah aliansi orang-orang Kristen untuk pekerjaan pelayanan di seluruh dunia. Kita berpegang pada kepenuhan Yesus; Ia yang 'tetap sama baik kemarin, besok, dan selamanya!' Lembaga ini menuntun anak-anak Tuhan yang lapar untuk mengenal hak waris mereka sepenuhnya, yaitu suatu kehormatan dan berkat bagi roh, jiwa, dan tubuh mereka. Kerinduan lembaga ini adalah juga untuk mendorong dan menguatkan umat Allah untuk mengerjakan pelayanan yang diabaikan pada zaman ini di antara orang-orang yang tidak bergereja di Amerika dan orang-orang yang belum percaya, yang terhilang, di luar negeri."

Pada tahun 1918, Simpson pensiun dari jabatannya, setelah lebih dari lima puluh tahun melayani Kristus. Ia meninggal pada tanggal 29 Oktober 1919. (t/Yudo)

Diterjemahkan dari:

Nama situs : Healing and Revival
Alamat URL : http://healingandrevival.com/BioABSimpson.htm
Judul asli artikel : Take the Full Gospel to the World
Penulis : Tidak dicantumkan
Tanggal akses : 23 Oktober 2014